Iklan
Iklan
Iklan
Palangka Raya

Wagub Kalteng Dorong Daerah PAD-nya Rendah Lakukan Terobosan dan Inovasi Diperingatan Hari Otonomi Daerah

×

Wagub Kalteng Dorong Daerah PAD-nya Rendah Lakukan Terobosan dan Inovasi Diperingatan Hari Otonomi Daerah

Sebarkan artikel ini

PALANGKA RAYA, Kalimantanpost.com – Wakil Gubernur (Wagub) Kalimantan Tengah (Kalteng) H Edy Pratowo memimpin upacara peringatan Hari Otonomi Daerah XXVIII Tahun 2024, di halaman Kantor Gubernur Kalteng, Kamis (25/4/2024).

Menteri Dalam Negeri, melalui Wagub mengatakan Peringatan Hari Otonomi Daerah tahun 2024 mengusung tema “Otonomi Daerah Berkelanjutan Menuju Ekonomi Hijau dan Lingkungan yang Sehat”.

Dikemukakannya, tema itu dipilih untuk memperkokoh komitmen, tanggung jawab dan kesadaran seluruh jajaran Pemerintah Daerah akan amanah serta tugas untuk membangun keberlanjutan dalam pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup di tingkat lokal.

Juga untuk mempromosikan model ekonomi yang ramah lingkungan, menciptakan masa depan yang berkelanjutan bagi generasi mendatang.

Ditambahkannya, otonomi daerah dirancang untuk mencapai dua tujuan utama termasuk di antaranya tujuan kesejahteraan dan tujuan demokrasi.

“Dari segi tujuan kesejahteraan, desentralisasi diarahkan untuk memberikan pelayanan publik bagi masyarakat secara efektif, efisien dan ekonomis melalui berbagai inovasi kebijakan pemerintahan yang menekankan kepada kekhasan daerah yang bersangkutan (endogenous development) serta pemanfaatan potensi sumber daya alam yang bijak dan berkelanjutan (sustainable),” imbuhnya.

Sedangkan dari segi tujuan demokrasi, sambungnya, kebijakan desentralisasi menjadi instrumen pendidikan politik di tingkat lokal yang mempercepat terwujudnya masyarakat madani atau civil society.

Kebijakan desentralisasi juga diharapkan dapat memperbaiki tata hubungan pusat-daerah sehingga menjadi lebih proporsional, harmonis dan produktif dalam rangka penguatan persatuan dan kesatuan bangsa.

Wagub mengungkapkan, dalam konteks ekonomi hijau yang merupakan salah satu dari enam strategi transformasi ekonomi Indonesia untuk mencapai visi 2045, kebijakan desentralisasi memberikan ruang bagi Pemerintah Daerah untuk melakukan pengelolaan sumber daya alam secara lebih efisien dan berkelanjutan.

“Dengan menggabungkan kebijakan otonomi daerah yang berfokus pada pembangunan ekonomi hijau, kita dapat menciptakan dampak positif bagi lingkungan, perekonomian secara keseluruhan,” ucapnya.

Baca Juga:  Sebanyak 900 ASN Pemprov Kalteng Ikuti Deteksi Dini Pengukuran Kebugaran Jasmani dan Skrining Kesehatan Jiwa

Di samping mendorong percepatan perbaikan kualitas pelayanan publik dan peningkatan kesejahteraan masyarakat dalam konteks ekonomi hijau, Pemerintah Daerah secara eksisting dihadapkan pada hambatan dan tantangan dalam pembangunan daerah untuk mendorong program Pembangunan Nasional.

Program dimaksud meliputi penanganan stunting, penurunan angka kemiskinan ekstrem, pengendalian inflasi, peningkatan pelayanan publik yang berkualitas melalui Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE), percepatan proses pemulihan perekonomian Nasional maupun Daerah serta ekonomi hijau dan lingkungan yang sehat.

“Kepada daerah-daerah otonom baru yang telah berhasil meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan kemampuan fiskalnya, diharapkan agar dimanfaatkan untuk program-program pembangunan dan kesejahteraan rakyat.

“Sehingga dapat meningkatkan angka Indeks Pembangunan Manusia (IPM), menurunkan angka kemiskinan, meningkatkan konektivitas infrastruktur yang baik dan lain-lain,” harapnya.

Diimbau bagi daerah yang masih rendah PAD-nya, agar melakukan terobosan dan inovasi untuk menggali berbagai potensi yang dapat memberikan nilai tambah serta peningkatan bagi PAD, tanpa melanggar hukum dan norma yang ada serta tidak memberatkan rakyat.

Usai Upacara, Wagub mengatakan tema yang diangkat pada Peringatan Hari Otonomi Daerah XXVIII ini berkaitan dengan menyongsong hadirnya Ibu Kota Nusantara (IKN).

“Dimana adanya semangat Go Green dan Smart City, mendorong inovasi dan kemandirian dari sebuah daerah Provinsi, Kabupaten dan Kota untuk bisa melakukan trobosan-trobosan dalam mempercepat pembangunannya, tetapi lebih memperhatikan aspek lingkungan dan kepentingan masyarakat,” ucapnya.

Hadir dalam upacara tersebut, Sekda Provinsi Kalteng H Nuryakin, para Asisten dan Staf Ahli Gubernur, Kepala Perangkat Daerah, serta perwakilan ASN lingkup Pemprov Kalteng. (drt/KPO-3)

Iklan
Iklan