Kades Barokah Bantah Terima Gratifikasi Soal Penjualan Lahan

Banjarmasin, KP – Kades Barokah Kabupaten Tanah Bumbu Hendra Jayadi yang terseret perkara gratifikasi mengaku tidak ada sepeserpun dia menerima uang dari penjualan lahan. Walaupun ia mengakui kalau hasil penjualan tersebut kwintasinya ida yang menandatangi.

Menurut pengakuan terdakwa dalam sidang lanjutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Banjarmasin, Kamis, yang dipimpin hakim Affandi, uang tersebut oleh pembelinya yakni saksi Faridah langsung diserahkan kepada pemilik lahan.

Diakuinya pula bahwa ia menandatangani kwitansi tersebut supaya para ahli waris jangan sampai terjadi keributan.

Jadi uang tersebut tidak ada ia menerima karena diserahkan langsung pada pemilik lahan seperti pengakuan dalam persidangan.

Untuk menghindari keributan dan sebagai tanggung jawab moral dan dirinya yakin ketiganya memang pemilik lahan, akhirnya ahli waris mau menyerahkan uang melalui dia untuk diserahkan kepada ketiganya sebesar Rp220 juta.

“Itu alasan kenapa ada tandatangan saya pada pada kuitansi tersebut,” katanya.

Menyinggung saksi ahli dan pelapor yang tidak bisa dihadirkan jaksa, penasehat hukum terdakwa Ombun Sidaruk SH mengatakan sudah berusaha secara resmi meminta agar dihadirkan.

“Tapi ya karena mereka tidak bisa menghadirkan kita mau apa,” katanya singkat kepada awak media usai sidang.

Sidang akan dibuka kembali dua minggu mendatang untuk mendengarkan tuntutan yang akan disampaikan oleh JPU.(hid/K-4)

Loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

loading...