Pemkab Siapkan Ruang Isolasi Pasien Covid-19

Marabahan, KP – Pemerintah Kabupaten Barito Kuala (Pemkab Batola) telah mempersiapkan ruang perawatan dan isolasi bagi pasien yang terindikasi terpapar gejala Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Ruang tersebut terdapat di RSUD Abdul Aziz Marabahan.

Bupati Batola, Hj Noormiliyani AS sendiri, telah meninjau keberadaan ruang perawatan dan isolasi tersebut, Senin (06/04)).

Saat meninjau Noormiliyani nampak puas dengan kondisi ruang yang cukup memadai dengan menyediakan delapan bed serta kelengkapan peralatan medis. Semula ruangan itu diperuntukan sebagai ruang Hemodialisa (terapi cuci darah di luar tubuh).

“Alhamdullillah walaupun cukup sederhana namun sudah memenuhi standar,” ucapnya sembari menambahkan, jika memang diperlukan penambahan, ruangannya tinggal membuatkan ventilator dan kelengkapan ticlopine serta AC.

Noormiliyani mengatakan, dalam mengantisipasi kemungkinan adanya pasien PDP, pihaknya dengan berbagai cara berusaha memenuhi stadar ketentuan dan kesehatan medis.

Berita Lainnya

Masyarakat Diingatkan Sanksi Perbub 54/2020

Tim Monev Rumah Ibadah Provinsi Sambangi Batola

1 dari 1.157
Loading...

Mantan Ketua DPRD Provinsi Kalsel itu juga menyatakan, akan berusaha memenuhi kesiapan administrasi, tenaga medis, petugas jaga dan lain-lainnya yang dilengkapi alat pelindung diri (APD) serta memberikan berbagai tambahan termasuk tunjangan khusus dan multivitamin paling tidak selama tiga bulan.

“Kita berharap dengan kelengkapan yang dipersiapkan itu jika terjadi sesuatu maka semuanya sudah ready,” harapnya.

Bupati perempuan pertama di Kalsel itu memaparkan, keadaan ODP Batola sekarang telah menurun setelah melewati karantina 14 hari. Tinggal sekarang yang dari kecamatan-kecamatan.

Saat ini, sebut Noormiliyani, Pemkab Batola berusaha memenuhi kebutuhan Rapid Test agar bisa dipergunakan sebagai pendeteksi antibodi bagi para ODP. Sebab tidak tertutup kemungkinan ODP bisa berubah menjadi PDP. “ Makanya sekarang kita berupaya menyiapkan itu. Insya Allah dalam waktu dekat akan didapat,” harapnya seraya menyatakan, karena jika berharap kepada provinsi sampai sekarang juga belum ada kepastian.

Peninjauan ruang perawatan dan isolasi pasien yang terindikasi terpapar gejala Covid-19 dari Bupati Noormiliyani ini didampingi Direktur RSUD Abdul Aziz H Fathurrahman, Kabag TU Siswantono Putru, dan Kabag Humpro Hery Sasmita.

Untuk diketahui hingga Selasa (07/04/2020) kemarin, jumlah PDP Batola 2 orang dan 18 orang ODP terdiri 6 baru dan 12 lama. Ke-18 ODP itu masing-masing dari Kecamatan Marabahan 2 orang, Wanaraya 2 orang, Bakumpai 1, Mandastana 1 orang, Alalak 4 orang, Cerbon 1 orang, Barambai 6 orang, Rantau Badauh 1. Sedangkan , 2 orang PDP juga berasal dari Kecamatan Wanaraya. (ang/K-6)

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya