Perketat PSBB di Banua Hayar Warga Tutup Jalan

171

Banjarmasin, KP – Upaya warga memberlakukan karantina wilayah di tingkat kelurahan bisa dimaklumi. Karena mereka tak ingin penyebaran Covid-19 terus melebar sehingga, mulai Sabtu Menjelang Lebaran atas kesepakatan warga melakukan pembatasan sosial berskala besar resmi diperpanjang lagi.

Bahkan dari pintu masuk salah satu wilayah yang memberlakukan karantina wilayag itu Banua Anyar. Terdapat lima rukun tetangga di kelurahan yang berada di Banjarmasin Timur itu. Lima RT itu kemudian sepakat untuk menjaga ruas jalan utama dengan mendirikan Posko Covid-19.

“Langkah tersebut dilakukan sebagai pembatasan sosial berskala kecil (PSBK),’’ucap Ketua RT 5, M Husnaini kepada awak media, Selasa (26/5).

Kesepakatan ini bermula setelah satu warganya terkonfirmasi positif Covid-19. Warga tersebut bermukim di RT 4 dan hingga seluruh keluarganya menjalani rapid test. Hasilnya beberapa dilaporkan reaktif.

“Sehubungan ada warga positif Covid-19 dan kita semua RT sepakat untuk menjaga ruas jalan utama ini,” ujarnya,.

Loading...

Pembatasan akses itu tampak berlaku sepanjangan Jalan Banua Anyar yang panjangnya lebih dari satu kilometer. Dengan adanya penjagaan, setiap ‘jalur tikus’ menuju ke Jalan Banua Anyar ditutup sementara waktu.

Langkah itu berlangsung selama penjagaan pembatasan dengan adanya Posko Covid-19 di sana. Bahkan penutupan jalan tembus itu menggunakan bambu dan banner bertuliskan untuk sementara jalan ditutup.

“Harap dimaklumi dan sementara jalan cuma satu yakni Jalan Banua Anyar di bawah Jembatan,”katanya sambil menunjukan kalau jalan akses tersebut ditutup untuk menjaga-jaga.

Ia juga mengatakan bahwa penjagaan PSBK ini pun berlaku pada malam hari. Relawan yang menjaga Posko dibantu oleh pihak TNI dan Polri membagi menjadi 4 sif. Bahkan setiap sif punya waktu selama enam jam untuk menjaga di Posko Covid-19 Banua Anyar.

Demikian juga bila ada warga luar yang ingin masuk dan tak mengenakan masker dihentikan dan diperbolehkan melanjutkan perjalalan jika kembali diizinkan untuk meneruskan perjalanan.“Ya paling banyak dominan warga tidak menggunakan masker,” tuturnya.

Walikota Banjarmasin Ibnu Sina memberi lampu hijau atas upaya warga Banua Anyar membatasi akses masuk ke wilayahnya.“Semoga saja kelurahan yang lain di Banjarmasin bisa mencontoh warga Banua Anyar ini,” harapnya. (ban/K-3)

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya