Urusan Amdal Ditarik ke Pemerintah Pusat

Banjarbaru, KP – Pemerintah daerah baik kabupaten/kota maupun provinsi tidak akan berwenang lagi mengeluarkan analisis dampak mengenai lingkungan (Amdal), sebab perizinan lingkungan ditarik ke pemerintah pusat. Hal tersebut akan terjadi kerika Undang-undang Omnibus Law berlaku.


“Rencananya demikian. Di sisi lain izin lingkungan akan ada penurunan kelas dan amdal akan diperketat. Amdal yang tidak terlalu kompleks akan menjadi UKL-UPL (Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup),” jelas Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kalsel, Hanifah Dwi Nirwana, baru-baru tadi didampingi Kepala Bidang Tata Lingkungan, Endang Camsudin.

Berita Lainnya
1 dari 879
Loading...


Pemerintah daerah bersama para ahli yang dibentuk hanya bertugas memberikan rekomendasi kepada menteri.


“Nanti gubernur melalui tim badan penilai hanya merekomendasi saja, surat kelayakan tidak dari daerah.
Dia beri rekomendasi kepada menteri kelayakan dikeluarkan menteri, beda sekarang dari sini bisa izinnya,” urainya.


Lantas apakah provinsi masih punya kewenangan jika undang-undang tersebut berlaku, menurut Hanifah pengawasan tetap bisa dilaksanakan.

“Daerah tidak bisa memberikan memberikan sanksi secara langsung, karena sanksi kewenangan penerbit izin, namun daerah masih bisa melalukan pengawasan,” pungkasnya.(mns/KPO-1)

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya