Balai Bahasa Giatkan Literasi Penyintas Banjir

Banjarbaru, KP – Balai Bahasa Kalsel menggelar Praktik Baik Literasi bagi Generasi Muda, di Barabai, HST, Jumat dan Sabtu (19-20/2).

Kegiatan literasi ini dibalut dengan pemulihan trauma (trauma healing) bagi anak-anak penyintas (korban yang selamat) bencana banjir. Menurut ketua panitia Musdalipah, kegiatan ini bertujuan mengenalkan literasi kepada anak-anak penyintas bencana dengan suasana menyenangkan. Peserta yang berusia PAUD dan SD kelas rendah ini diajak mendengarkan pembacaan buku cerita, menggambar, mewarna, menonton film edukasi, membaca buku cerita, bermain dan bernyanyi.

”Selain itu diharap ini setidaknya mampu mengurangi trauma mereka sebagai penyintas banjir beberapa waktu lalu,” ujarnya, kepada KP.

Selama dua hari mengikuti kegiatan di Aula Kantor Camat Barabai, lanjutnya, anak-anak tampak antusias dan bahagia, karena diajak bergembira. Mereka juga mendapatkan kaos dan dua buah buku cerita dari Balai Bahasa Kalsel sebagai penyemangat literasi.

Meski bersemuka, kegiatan ini tetap memperhatikan protokol kesehatan, yakni mencuci tangan, memakai masker dan menjaga jarak dengan membagi 50 orang peserta menjadi dua kelompok kecil.

Berita Lainnya
1 dari 633

Kegiatan ini resmi dibuka Camat Barabai H Zainuddin dan dihadiri Kepala Balai Bahasa Kalsel yang diwakili Kasubbag TU Mangara Siagian.

Camat Barabai menyambut baik kegiatan ini, Insya Allah dapat menghibur dan membuat mereka melupakan kejadian yang menimpa beberapa waktu lalu. Tanggapan senada disampaikan orang tua yang anaknya hingga kini masih trauma.

Alif (4), sempat terpisah sehari semalam dengan orang tuanya dan berhasil dievakuasi anggota TNI dengan cara memasukkannya ke dalam panci besar dan dibawa ke pengungsian.

Pascabencana, Alif menjadi sangat pendiam dan tidak mau pisah dengan ibunya. Namun, selama kegiatan ini, Alif tampak mau bersama instruktur literasi tanpa didampingi ibunya.

Kegiatan serupa sudah dilakukan di Kecamatan Pengaron dan Astambul Kabupaten Banjar serta akan dilaksanakan di Kecamatan Hantakan, HST. Keempat kecamatan ini wilayah terparah terdampak banjir. (Wan/K-3)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
loading...

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya