Tanding dengan Siwo Jateng, Tim Sepakbola PWI Kalsel Protes

Solo, KP – Saat tanding dengan PWI Jawa Tengah, tim PWI Kalsel sempat melakukan protes pada saat jeda pertandingan. Salah satu pemain Jateng diduga kuat bukanlah wartawan, tapi sisipan dari luar.


Manajer Tim PWI Kalsel, Bambang Santoso, melakukan protes kepada panitia.


Ia meminta si pemain yang dimaksud menunjukkan kartu PWI atau kartu Biru sebagai keabsahan anggota PWI. Tim PWI Jateng nampak kocar kacir mencari berkas pemain, hingga pertandingan babak kedua ditunda beberapa menit.


Setelah diminta tim PWI Jateng hanya bisa menunjukkan kartu pers atau kartu yang dikeluarkan media dan tak bisa menunjukkan kartu PWI.

“Turnamen ini kan digelar PWI harusnya sebagai syarat ya kartu PWI, sehingga tak ada pemain sisipan. Mereka tidak bisa menunjukkan kartu PWI. Setelah kami kroscek ke panitia ternyata panitia tidak mewajibkan kartu PWI cukup kartu pers. Kalau hanya kartu pers kami pun seandainya mau curang menyisipkan pemain-pemain profesional, tapi kami lebih memilih tertib menghargai PWI yang menjadi pelaksana sehingga pemain yang dibawa ke Solo semuanya yang berkartu PWI,” katanya.


Lebih jauh, Sekretaris Jendral PWI Kalsel, Yusni Hardi, menyatakan sejatinya panitia bisa lebih teliti terkait keabsahan pemain.

Berita Lainnya
1 dari 2.132
loading...

Terlebih menurutnya, ajang kali ini pemanasan sebelum Pekan Olahraga Wartawan (Porwanas) 2022 di Jawa Timur.

“Seharusnya panitia mewajibkan pemain harus punya kartu biru bahkan kartu uji kompetensi wartawan (UKW) sebagaimana syarat di Porwanas, sehingga yang main pun benar-benar wartawan bukan sisipan,” katanya.


Dikatakannya, jika hanya mengandalkan kartu pers maka media tertentu bisa dengan mudah mencetak kartu pers untuk menjadi si pemain sebagai wartawan.

“Inti dari kegiatan ini kan untuk silaturahmi antar wartawan, tapi sangat disayangkan jika menyisipkan pemain profesional hanya untuk mengejar prestasi. Kami dari PWI Kalsel sejak awal komitmen hanya menyertakan wartawan asli, sehingga beberapa pemain sudah terbilang berusia tua,” tegasnya.


“Kami menghindari kecurangan hanya untuk mengejar prestasi. Intinya kami kecewa dengan turnamen kali ini karena terdapa pemain yang kuat diduga sisipan justru bisa bermain,” tambahnya.


Langkah tim sepakbola PWI Kalsel dipastikan terhenti di babak penyisihan grup setelah mengalami 2 kekalahan, yakni menghadapi PWI Jogjakarta dan PWI Jawa Tengah.(mns/KPO-1)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
Berita Menarik Lainnya

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. TerimaSelengkapnya