Iklan
Iklan
Iklan
HEADLINE

Bank Kalsel Diwajibkan Memenuhi Modal Inti Minimum Rp 3 T

1
×

Bank Kalsel Diwajibkan Memenuhi Modal Inti Minimum Rp 3 T

Sebarkan artikel ini

Banjarmasin, KP – Diwajibkan oleh Regulator, Tahun 2024, Bank Kalsel agar memenuhi modal inti minimum sebesar Rp3 Triliun.

Untuk bisa memenuhi target tersebut, mantan Direktur Utama (Dirut) Bank Kalsel, Hermani Abdurrahman mengungkapkan, Bank Kalsel harus memiliki sosok pemimpin yang mudah diterima pemegang saham.

Dimana merupakan kepala daerah terpilih di Kalsel, agar rencana penambahan modal bisa terlaksana dengan baik.

“Nah sosok ini saya lihat ada pada diri Plt Direktur Utama Bank Kalsel yang kini dijabat Pak Fachruddin.

Beliau tipenya mudah membaur dan bergaul sehingga punya kesempatan yang besar untuk bisa merangkul pemegang saham dengan baik agar dapat membantu Bank Kalsel memenuhi modal inti minumum,” ungkapnya, Kamis (2/3).

Selain itu, juga mengenal Fachruddin sebagai sosok pekerja keras dan konsisten dalam bekerja, sehingga wajar apabila hari ini dirinya diamanahkan untuk menduduki berbagai jabatan strategis di Bank Kalsel.

“Saya kenal mulai dia menduduki jabatan biasa di Bank Kalsel.

Kami juga sering ngobrol banyak hal hingga sekarang.

Saya melihat ia punya visi yang bagus untuk mengembangkan Bank Kalsel menjadi lebih baik lagi kedepannya, salah satunya melalui peningkatan SDM di Frontliner,” tambahnya.

Tidak kalah penting Fachruddin sendiri merupakan sosok internal di Bank Kalsel, sehingga akan mudah baginya diterima oleh keluarga besar Bank Kalsel.

Serta jauh lebih memahami kondisi yang ada dilapangan.

“Kalau menguasai medan tentu dalam merumuskan dan melakukan berbagai kebijakan akan lebih efektif dan efesien,” timpalnya lagi.

Dalam kesempatan dirinya juga menyebutkan, selain digitalisasi perbankan, konsen utama yang harus dilakukan Bank Kalsel adalah pemenuhan modal inti minumum agar bank milik urang banua ini tidak turun kasta menjadi KPR.

Karena itulah dirinya berharap agar para pemegang saham nantinya dapat betul-betul memilih sosok Direktur Utama Bank Kalsel definitif yang terbaik dan tidak bongkar pasang lagi.

Sehingga proses pemenuhan modal inti minumum dapat sesuai harapan.

“Kita berharap memang ada kesempatan lagi yang diberikan oleh pemegang saham bagi orang internal Bank Kalsel untuk memimpin.

Karena dari sisi kualitas SDM sebenarnya sudah tidak kalah dengan mereka yang berasal dari luar Bank Kalsel,” tukasnya. (*/nau/K-2)