Faperta ULM Edukasi Kelompok Tani, Tingkatkan Nilai Ekonomi Gulma Rawa

AMUNTAI, Kalimantanpost.com – Tim Pengabdian Kepada Masyarakat Fakultas Pertanian (Faperta) Universitas Lambung Mangkurat (ULM) memberikan edukasi mengenai pengomposan kiambang (Salvania molesta) kepada Kelompok Tani Mayang Sari di Desa Teluk Sinar, Kecamatan Sungai Pandan, Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kalimantan Selatan.

Kegiatan edukasi ini dilaksanakan pada tanggal 18 September 2023. Kegiatan ini didanai langsung oleh Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Universitas Lambung Mangkurat Tahun 2023.

Ketua Tim Pengabdian Kepada Masyarakat Faperta ULM, Nurlaila menjelaskan pelaksanaan program pengabdian ini bertujuan memanfaatkan potensi lokal gulma rawa kiambang yang tersedia melimpah di polder Alabio agar dapat dimaksimalkan keberadaannya sebagai bahan utama pengomposan.

“Kiambang dapat tumbuh dan berkembang biak lebih cepat dibandingkan jenis tumbuhan air yang lain. Kemampuan menghasilkan anakan yang cepat menyebabkan kiambang dapat memenuhi badan air dalam kurun waktu beberapa minggu saja sehingga akumulasi biomassa kiambang banyak mencapai 110 ton berat kering”, ungkap Nukhak Nufita Sari selaku anggota tim saat kegiatan edukasi berlangsung.

Sedangkan anggota tim lainnya, Andin Muhammad Abduh menambahkan pengomposan kiambang dengan menambahkan dekomposer seperti EM4 dapat mempercepat proses pengomposan sehingga kegiatan kompos bisa langsung digunakan.

Berita Lainnya

Gunung Gamalama Alami 14 Kali Gempa Vulkanik

1 dari 3,823

EM4 ini merupakan larutan yang berisi mikroorganisme aktif yang akan menguraikan bahan kompos menjadi pupuk kompos.

EM4 mengandung bakteri seperti Lactobacillus sp, bakteri fotosintetik, bakteri pelaru fosfor, bakteri asam laktat, Streptomyces, dan jamur pengurai selulosa.

Warga antusias mengikuti program edukasi ini, seperti diakui Mahyuni, selaku Ketua Kelompok Tani Mayang Sari kegiatan semacam ini sangat bermanfaat bagi petani karena dapat meningkatkan semangat petani dalam mengolah kompos secara mandiri.

Selain dosen, mahasiswa pada Program Studi Agroekoteknologi Universitas Lambung Mangkurat juga aktif terlibat dalam kegiatan ini, yaitu Gilang Ramadhan, Wahidah, dan Delia Rahmadani Meha.

Mewakili rekan-rekannya Gilang mengatakan senang dan bangga bisa mengikuti program pengabdian masyarakat ini karena menambah pengetahuan dan wawasan. (lia/KPO-3)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
Berita Menarik Lainnya

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya