Jemaah, Tumpah Ruah di Barito Putera Bersholawat

Nuansa religius juga dirangkai dengan Launching Buku Autobiografi Pendiri PS Barito Putera.

BANJARMASIN, KP – Ribuan jemaah tumpah ruah di halaman Masjid Sabilal Muhtadin Banjarmasin menghadiri Barito Putera Bersholawat, Jumat (26/1) malam.

Tak hanya dari Banjarmasin, jemaah yang didominasi Syehermania dan Suporter Barito Putera datang Banjarbaru, Martapura, Kabupaten Banjar, Kabupaten Barito Kuala, bahkan dari Provinsi tetangga, Kapuas – Kalimantan Tengah.

Barito Putera Bersholawat dihadiri Habib Syekh Bin Abdul Qodir Assegaf, Habib Rifqy Alaydrus, Habib Ali Zainal Abidin, KH Rasyid Ridha, KH Ahmad Sanusi (Guru Jaro), para habaib dan alim ulama lainnya, jajaran komisaris dan direksi Hasnur Group, serta penggawa Laskar Antasari bersama tim pelatih.

Hadir pula Gubernur Kalimantan Selatan, H Sahbirin Noor diwakili Staf Ahli Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, Sulkan serta Ketua DPRD Kalimantan Selatan, H Supian HK.

Jemaah yang mulai berdatangan sejak sore hari, larut dalam syair sholawat kepada baginda Nabi Muhammad SAW yang dilantunkan bersama, dipimpin Habib Syech Abdul Qadir Assegaf yang juga merupakan Ketua Dewan Penasehat Barito Putera.

Kegiatan dilaksanakan dalam nuansa religius ini juga dirangkai dengan Launching Buku Autobiografi Pendiri PS Barito Putera, H Abdussamad Sulaiman HB bin H Basirun dan Hj Nurhayati binti H Anang Dullah.

CEO Barito Putera, Hasnuryadi Sulaiman dalam sambutannya menyampaikan, kegiatan bersholawat ini diajarkan oleh orangtuanya bersama Habib Syech, yang kemudian diteruskan oleh anak-anak dan cucu-cucunya dan seluruh keturunannya, dengan harapan akan mendapatkan cinta kasih dan syafaat baginda Rasulullah SAW.

Berita Lainnya
1 dari 3,073

Kemudian, Hasnur juga menuturkan, buku yang dilaunching menceritakan tentang almarhum ayahnda dan ibundanya tercinta, H Abdussamad Sulaiman bin H Basirun dan almarhumah Hj Nurhayati binti Haji Anang Dullah dari sisi Barito Putera.

“Buku ini berjumlah 214 halaman, merupakan tanggal berdirinya Barito Putera, yaitu 21 April.

Ini juga bertepatan dengan tanggal lahir abah pada 21 April 1948,” tutur Hasnur.

Hasnur menambahkan, buku tersebut diharapkan bisa menjadi inspirasi bagi generasi penerus, terutama bagaimana sejarah berdirinya Barito Putera.

Dimana klub sepak bola ini didirikan di sebuah rumah sakit di Jakarta, ketika sang ayah sedang sakit dan menghadapi operasi besar.

“Saat sedang sakit, beliau malah memikirkan masyarakat banua melalui olahraga sepak bola.

Itulah sebabnya, beliau selalu menasehati kami agar Barito Putera dan Hasnur Group selalu dijaga demi kebanggaan banua dengan semangat Wasaka, Waja Sampai Kaputing,” tandasnya.

Hasnur juga memohon doa, agar Barito Putera yang saat ini berada di posisi ke-8 klasemen sementara BRI Liga 1 musim 2023-2024 dapat memperbaiki posisi di sisa musim kompetisi.

“Mudah-mudahan dengan bimbingan para habaib, terutama Abah Habib Syech, para alim ulama, dan masyarakat Kalimantan Selatan, setelah ini Barito Putera bisa menjadi peringkat satu,” pungkasnya. (Opq/K-2)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
Berita Menarik Lainnya

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya