Iklan
Iklan
Iklan
HEADLINE

Oknum Bhayangkari “di Depan Mata” jadi Tersangka Sejumlah Aset Kasus Investasi Bodong Disita Polda Kalsel

×

Oknum Bhayangkari “di Depan Mata” jadi Tersangka Sejumlah Aset Kasus Investasi Bodong Disita Polda Kalsel

Sebarkan artikel ini
DISITA– Jajaran Dit Reskrimum Polda Kalsel, sita aset bergerak seperti truk angkutan BBM, mobil Alfhard dan Honda Brio, Jumat 29/3) dan Direktur Reskrimum Polda Kalsel, Kombes Pol Erick Frendriz menyatakan status terlapor sudah bisa ditingkatkan menjadi tersangka. (KP/Aqli)

Fari gelar perkara atas kasus tersebut dan rekomendasi status terlapor bisa ditingkatkan menjadi tersangka

BANJARMASIN, KP – Terlapor f, oknum Bhayangkari, kasus investasi bodong pertambangan dan Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis solar “di depan mata” atau mendekati jadi tersangka.

Android

Ini menyusul dengan disita penyidik Dit Reskrimum Polda Kalsel, sejumlah aset bergerak beberapa buah mobil.

Atas kinerja jajaran Dit Reskrimum ini pula mendapat apresiasi Ilham Fikri  SH MH, selaku Kuasa Hukum sejumlah korban.

Dari serangkaian penyidikan, pemeriksaan terhadap terlapor, maka hampir rampung.

“Kita juga sudah gelar perkara atas kasus tersebut dan rekomendasi dari peserta gelar status terlapor berinisial F sudah bisa ditingkatkan menjadi tersangka,” kata Direktur Reskrimum Polda Kalsel, Kombes Pol Erick Frendriz, kepada wartawan, Jumat (29/3).
 

Ia sebut, masih ada beberapa hal yang harus dipenuhi untuk menetapkan terlapor sebagai tersangka.

Saat ini ada beberapa aset yang telah diamankan, diduga hasil kejahatan atau proses untuk melakukan kejahatan.

“Adapun pasal yang disangkakan pasal 372 dan 378 KUHP tentang penipuan dan penggelapan,” tambahnya.

Ia mengimbau kepada masyarakat, apabila ingin mengetahui informasi tentang kasus ini silahkan ke penyidik di posko yang telah dibuat pihaknya.

Hingga sekarang korban yang melapor ada 58 orang, sementara kerugian yang terhimpun dari para perlapor tersebut berjumlah Rp 39 miliar.

“Kami berharap para pelapor bersabar, karena kami membuktikan predikat crime nya dulu dan mencari hasil-hasil kejahatan tersebut,” jelasnya lagi.

Sisi lain Ilham Fikri, yang melihat langsung barang bukti mengakui Kepolisian mengamankan aset-aset dimiliki terlapor.

”Ya semua perlu proses, korbannya juga banyak, jadi memang perlu kehati-hatian dalam menangani kasus ini.

Para korban jangan percaya isu di luar, kita percayakan proses ini kepada Kepolisian, dimana terbukti sudah sita aset terlapor,” imbuhnya.

Baca Juga:  Perhatian

Dari pantauan, beberapa aset beruapa truk, yang sudah diberikan tanda “police line” terparkir di halaman Polda Kalsel. Iruk ini angkutan BBM nomor polisi DA 8596 JI, DA 8538 BY sementara kendaraan roda 4 lainnya yaitu Alfhard DA 1509 TDC dan Honda Brio DA 1510 BP.

Kasus investasi bodong ini terjadi sejak 2020.

Terlapor menjanjikan keuntungan 5 persen setiap bulannya kepada korban, berjalan 4 tahun keuntungan terus diberikan.

Namun sejak Januari 2024, terlapor sudah tidak bisa membagi keuntungan, sehingga Sabtu 9 Maret 2024, para korban menggeruduk rumah terlapor dan viral di media sosial.

Sejak banyaknya laporan investasi bodong tersebut, Dit Reskrimum Polda Kalsel membuat Posko Pengaduan.

Ditanya apakah nantinya F, yang merupakan oknum Bhayangkari ini akan langsung ditahan setelah ditetapkan sebagai tersangka?.

Kombes Pol Erick Frendriz sebut, akan menjadi wewenang penyidik.

“Apabila nanti ditetapkan tersangka, ada faktor obyektif dan subyektif dari penyidik. Apakah perlu ditahan atau tidak.

Apakah akan menghilangkan barang bukti atau tidak, mengulangi perbuatan atau tidak dan sebagainya,” tutupnya. (K-2)

Iklan
Iklan