Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
Palangka Raya

Kalteng dan IPB University Kerja Sama Kembangkan Budidaya Kepiting Bakau

×

Kalteng dan IPB University Kerja Sama Kembangkan Budidaya Kepiting Bakau

Sebarkan artikel ini
Pembuatan pagar kepiting. (Kalimantanpost.com/Repro humaspemprovkalteng)

PANGKALAN BUN, Kalimantabpost.com – Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) bekerja sama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB) University dalam bentuk MoU, salah satunya dalam pengembangan sektor kelautan dan perikanan Kalteng.

Pemprov Kalteng melalui Dinas Kelautan dan Perikanan (Dislutkan) Kalteng sebagai leading sector bidang kelautan dan perikanan, menindaklanjuti Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) IPB University tentang kegiatan pelatihan dan pengembangan budidaya kepiting bakau (Scylla serrata) dengan metode Sylvofishery pada ekosistem mangrove.

Kegiatan ini dilaksanakan oleh Dislutkan Kalteng bekerja sama dengan Tim Pemberdayaan Masyarakat FPIK IPB melalui kegiatan Pelatihan dan Pendampingan Budidaya Kepiting Bakau (scylla serrata) dengan metode dylvofishery pada ekosistem mangrove, di Desa Teluk Bogam Kecamatan Kumai, Kobar, Minggu (23/6/2024).

Kegiatan yang dimulai sejak tanggal 21 Juni 2024 ini diawali dengan pelatihan yang dilanjutkan dengan pendampingan budidaya kepiting bakau (scylla serrata) metode silvofishery. Kegiatan pelatihan dan pendampingan dilakukan melalui pemberian teori dan praktek langsung di lapangan, yaitu pembuatan pagar kepiting.

Dalam penyelenggaraan kegiatan tersebut, tim Dislutkan Kalteng didampingi tim pemberdayaan masyarakat dari FPIK IPB melibatkan masyarakat yang dibina, yaitu kelompok budidaya kepiting bakau Alam Indah Lestari Desa Teluk Bogam.

Kelompok ini diberikan bantuan berupa alat tangkap Bubu sebanyak 10 buah untuk masing-masing anggota kelompok dan alat tangkap jaring untuk dipakai per kelompok.

Bubu ini nantinya akan digunakan untuk menangkap kepiting, sementara jaring digunakan untuk menangkap ikan sebagai makanan atau umpan kepiting yang akan dibudidaya.

Kepala Desa Teluk Bogam M. Yusran mengatakan masyarakat sangat antusias dengan adanya kegiatan ini.

“Kami sangat berterima kasih atas perhatian Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran yang telah memilih Desa Teluk Bogam ini menjadi lokasi kegiatan pelatihan dan pengembangan budidaya kepiting bakau dengan sistem silvofishery,” ujarnya.

Baca Juga:  Adum Sekda Kalteng Sebut Hadapi Era 5.0 Tahun 2024 ASN Harus Jadi Inspirator

Menurut Kades, di Desa Teluk Bogam memang banyak terdapat kepiting bakau dan pesisir pantainya juga memiliki hutan mangrove yang cukup baik, sehingga cocok untuk budidaya kepiting sistem silvofishery.

Sementara itu, Ketua Tim Pemberdayaan Masyarakat FPIK IPB Sulistiono mengatakan salah satu model perikanan kepiting yang cukup baik adalah model silvofishery.

Dipaparkan, silvofishery adalah salah satu konsep dalam pengelolaan sumber daya pesisir yang mengintegrasikan konservasi mangrove dengan budidaya air payau.

“Melalui kegiatan ini masyarakat memiliki keterampilan yang lebih baik dalam memelihara atau membudidayakan kepiting sehingga masyarakat dapat memiliki pendapatan yang lebih baik,” kata Sulistiono.

Menanggapi hal ini, Kepala Dislutkan Kalteng H Darliansjah menjelaskan kerja sama Pelatihan dan Pendampingan Budidaya Kepiting Bakau (Scylla serrata) dengan Metode Sylvofishery pada Ekosistem Mangrove di Desa Teluk Bogam bersama FPIK IPB University ini sebagai dukungan terhadap komitmen Gubernur Kalimantan Tengah H Sugianto Sabran.

Ini bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kalimantan Tengah khususnya masyarakat pesisir yang bekerja pada sektor kelautan dan perikanan.

Kegiatan pelatihan budidaya kepiting bakau bertujuan untuk memberdayakan masyarakat pesisir Kalteng khususnya di Kabupaten Kobar melalui budidaya kepiting bakau dengan system silvofishery.

Harapan pihaknya, melalui kerja sama ini, masyarakat pesisir Kalteng memiliki kemampuan untuk melakukan kegiatan budidaya kepiting bakau dengan sistem silvofishery, agar nantinya dapat meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir sekaligus meningkatkan kesadaran masyarakat pesisir terhadap potensi ekosistem mangrove.

“Kami pun berharap dengan pendampingan Tim Dosen dari FPIK IPB University dalam mengembangkan silfofishery, tidak hanya meningkatkan pendapatan masyarakat pesisir Kalteng namun juga sekaligus menjaga kelestarian ekosistem mangrove,” ucap Darliansjah.

Diketahui, silvofishery merupakan salah satu alternatif untuk menjaga pelestarian hutan mangrove dengan melakukan budidaya di kawasan pertambakan tradisional yang bermuara untuk kepentingan pelestarian lingkungan hutan bakau.

Baca Juga:  Herson B Aden Harapkan Umat Kristiani Kalteng Refleksikan Cinta Kasih Tuhan

Silvofishery adalah sistem pertambakan teknologi tradisional yang menggabungkan antara usaha perikanan dengan penanaman bakau yang diikuti konsep pengenalan sistem pengelolaan, dengan meminimalkan input dan mengurangi dampak terhadap lingkungan. (drt/KPO-3)

Iklan
Iklan