Cafe Bandel Coba Kelabui Petugas Tutup Rolling Door

Ada beberapa cafe & restoran yang dibubarkan, karena melanggar ketentuan jam operasional malam tahun baru

Banjarmasin, KP – Guna memastikan tidak ada aktivitas di atas pukul 22.00 WITA pada malam pergantian tahun, aparat dari Polresta Banjarmasin menyisir sejumlah kawasan, Kamis (31/12) malam.

Dikomandoi langsung oleh Kapolresta Banjarmasin, Kombes Pol Rachmat Hendrawan bersama Dandim 1007/Banjarmasin, Kolonel Czi M Leo Pola Ardiansa, puluhan aparat kepolisian melakukan penyisiran atau sweeping dengan menggunakan kendaraan roda dua, yang dimulai dari posko utama di Jalan Jenderal Sudirman.

Sejumlah cafe dan restoran pun kedapatan masih buka di atas pukul 22.00 WITA dan masih mengumpulkan pelanggan.

Misalnya cafe FLEX di Jl Gatot Subroto, yang terang-terangan didapati masih beroperasi dan banyak pengunjung di atas jam ketentuan malam tahun baru.

Pengelola dan pengunjung pun langsung dikumpulkan, dan mendapat peringatan keras agar tidak mengulangi lagi sampai tiga hari kedepan. Sebagaimana ketentuan surat edaran itu berlaku.

“Kalian sudah dapat surat edarannya kan? Untuk sementara, jam 10 malam harus tutup. Mau SWAB kalian semua ini?,” ucap orang nomor satu di wilayah hukum Kota Seribu Sungai itu dengan geram, sembari meminta pengelola cafe itu untuk tutup dan menghimbau pengunjung pulang.

Berita Lainnya
1 dari 3.585

Selanjutnya, sweeping pun kembali dilanjutkan menyisir ke kawasan lain. Saat berada di kawasan Brigjen Hasan Basry, Kecamatan Banjarmasin Utara, petugas pun kembali mendapati satu cafe yang mencurigakan.

Yaitu Kedai Kopi berada di kawasan Kayu Tangi yang mengelabui petugas dengan cara mematikan lampu dan menutup pagar serta pintu cafe, agar terlihat seakan-akan sudah tutup.

Namun tetap saja, petugas bisa mencium bahwa cafe tersebut masih beroperasi. Terbukti setelah pintu cafe dibuka, banyak pengunjung yang masih santai di dalamnya.

Alhasil, anggota kembali memberikan peringatan keras dan meminta semua pengunjung untuk pulang.

“Lampu dan pintu saya tutup, supaya pelanggan tidak ada lagi yang datang. Jadi tinggal pelanggan yang ada di dalam ini saja lagi yang mau menghabiskan minuman dulu,” ucap M Rafi’i, karyawan Kedai Kopi, saat dikonfirmasi awak media.

Usai melakukan sweeping, Rachmat mengaku ada beberapa cafe & restoran yang dibubarkan, karena melanggar ketentuan jam operasional malam tahun baru sesuai isi surat edaran Walikota Banjarmasin, Ibnu Sina.

Pihaknya juga sudah memberikan peringatan keras kepada pihak pengelola agar tidak mengulanginya lagi, jika tidak ingin dipasangi police line.

“Surat edaran itu berlaku 3 hari. Kita akan sweeping lagi. Kalau melanggar lagi akan kita tutup,” tegasnya. (Zak/K-11)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. TerimaSelengkapnya