Produksi Plasma Konvalesen UDD PMI Banjarmasin Terhalang

Banjarmasin, KP – Unit Donor Darah (UDD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Banjarmasin menjadi satu di antara fasilitas kesehatan di Kalimantan Selatan, yang mendapatkan rekomendasi dari Kemekes RI untuk melaksanakan produksi plasma konvalesen.

Plasma konvalesen sendiri adalah salah satu terapi yang dinilai dapat digunakan untuk pemulihan pasien Covid-19.

“Baru kemarin pagi kami dapat rilis dari Kemenkes RI, terkait rekomendasi tempat donor plasma konvalesen, karena pelaksanaannya di sini sudah sesuai SOP,” ucap Kepala UDD PMI Banjarmasin, dr Aulia Ramadhan Supit. Selasa (12/01) siang.

Meski terapi plasma konvalesen masih dalam tahap uji klinis, namun UTD PMI Kota Banjarmasin tetap bersyukur bisa terlibat dalam usaha penyembuhan Covid-19.

“Memang saat ini plasma konvalesen terus dilakukan uji klinis, karena di seluruh Indonesia tingkat keberhasilannya masih di atas 50 persen, masih ada tingkat kegagalannya karena beberapa faktor,” ungkapnya.

Karena menjadi tempat yang dinilai layak oleh Kemenkes RI, sebagai faskes pelaksana donor plasma konvalesen, Rama pun berharap agar pihaknya mendapat dukungan dari Pemerintah Kota Banjarmasin.

Dukungan yang dimaksud adalah dengan menjadikan kembali UTD PMI Banjarmasin, sebagai faskes rekomendasi pelaksanaan rapid test antigen.

Sebab menurut Rama pelaksanaan rapid test antigen merupakan tahapan pemeriksaan wajib dilakukan sebelum melaksanakan donor plasma konvalesen.

“Harus kami cek dulu dengan rapid test antigen dan antibodi untuk mengecek titer antibodinya bagus atau tidak,” jelas pria dengan sapaan Rama itu.

Menurut Rama dengan merekomendasikan kembali UTD PMI sebagai faskes pelaksana rapid test antigen, tentunya juga bisa memudahkan masyarakat untuk menggunakan hasilnya guna keperluan bepergian ke luar daerah.

Berita Lainnya

Korban Banjir Sambut Bantuan MKGR Kalsel

1 dari 2.134

“Nantikan hasilnya akan keluar, kalau pendonor ingin pergi ke luar daerah menggunakan pesawat, tentunya bisa langsung pakai hasil itu, tidak perlu lagi rapid test antigen ulang,” pungkasnya.

Sebagai salah satu fasilitas kesehatan yang memiliki rekomendasi produksi plasma konvalesen dari pemerintah pusat. Unit Donor Darah (UDD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Banjarmasin telah berhasil menghasilkan puluhan kantong plasma konvalesen.

Kepala UDD PMI Kota Banjarmasin, dr Aulia Ramadhan Supit mengatakan, hingga saat ini pihaknya telah mengeluarkan 20 plasma konvalesen yang diperuntukkan sebagai salah satu upaya penyembuhan bagi penyintas Covid-19.

“Sejauh ini sudah ada 20 kantong plasma konvalesen yang kami produksi sendiri,” ucapnya saat ditemui awak media di ruang kerjanya, Selasa (12/01) siang.

Menurutnya, jumlah tersebut didapat karena pihaknya memiliki sejumlah peralatan yang memadai untuk memproduksi plasma konvalesen.

Plasma konvalesen, sendiri adalah suatu terapi yang dinilai dapat digunakan, untuk pemulihan pasien Covid-19. Yakni dengan cara mentransfusikan plasma darah orang yang sudah sembuh, kepada orang yang terpapar.

Lebih lanjut, pria dengan sapaan Rama itu menjelaskan, bahwa tidak semua pasien yang sudah sembuh dari covid-19 bisa menjadi pendonor plasma konvalesen.

“Kritarianya harus berjenis kelamin laki-laki, dan memiliki tingkat antibodi covid-19 yang tebal (tinggi). Kalau sudah sembuh tapi antibodinya tipis, ya tidak bisa,” ungkapnya.

Ia menambahkan, untuk satu pasien pendonor plasma konvalesen, membutuhkan waktu proses sekitar tiga jam.

“Donor plasma dilakukan apabila saat dibutuhkan saja, namun kita siap 1×24 jam apabila diperlukan,” tandasnya. (Zak/K-3)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
loading...

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya