Ibnu Sina, Arya Bima dan Luhut di Pembukaan ISCFE

Banjarmasin, KP – Walikota Banjarmasin, H Ibnu Sina, hadir dikegiatan Indo Smart City Forum & Expo (ISCFE) 2021, yang dilaksanakan Asosiasi Pemerintah Kota se Indonesia (APEKSI) tingkat Nasional, di The Rich Jogja Hotel, Jalan Magelang, Sleman, Yogyakarta, Rabu (13/10/2021).

Kehadiran orang nomor satu di kota berjuluk seribu sungai dalam acara tersebut bukan tanpa sebab. Dalam organisasi APEKSI Nasional ia duduk sebagai Wakil Ketua Bidang Kesejahteraan Sosial dan Perkotaan.

Sebelumnya, tepatnya hari Selasa (12/10), ia juga menghadiri penadatangan nota kesepahaman (MoU) antara Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) dengan Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) tentang Penguatan Pembinaan Ideologi Pancasila di lingkungan pemerintah kota di seluruh Indonesia.

Kegiatan yang dihadiri Ketua Apeksi Nasional Bima Arya Sugiarto, yang juga Wali Kota Bogor itu dilaksanakan di Rama Shinta Garden Prambanan Jalan Raya Solo – Yogyakarta, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Saat memberikan sambutan dalam kegiatan Indo Smart City Forum & Expo (ISCFE), yang dihadiri langsung oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Republik Indonesia, Luhut Binsar Pandjaitan, M.P.A. Bima Arya mengajak kepada seluruh undangan yang hadir dalam kegiatan tersebut untuk lebih mempopulerkan Pancasila.

Katanya, kegiatan tersebut tepat momentumnya. Hal ini dikarenakan penyebaran covid dihampir seluruh wilayah Indonesia pulau jawa dan luar Jawa sudah mulai terkendali.

Berita Lainnya
1 dari 3.733

“Saya sering sampaikan hebatnya Indonesia itu. Kenapa covidnya sudah jauh melandai, pertama rantai birokrasi yang efektif dan kolaborasi itu yang tidak ada di Singapura, Thailand, bahkan mungkin di Australia, kami kepala daerah setiap minggu berkoordinasi turun sampai provinsi, turun sampai kota. Jadi kalau hari ini covid Indonesia sudah melandai dan dipuji oleh forum internasional, ini adalah keberhasilan sinergi kolaborasi kita semua,” ujarnya.

Lebihlanjut dikatakannya, momentum lain yang dinilai selaras dengan kegiatan tersebut, saat ini program smart city kota-kota di Indonesia memang sudah seharusnya dikonsultasikan. Terlebih, lanjjtnya, pengembangan kota cerdas ini sudah cukup lama dilaksanakan, sehingga begitu banyak indikator yang harus diselaraskan antar kota satu dengan kota lainnya.

“Jadi smart city ini kan ditopang oleh 3 dimensi utama, dengan smartcity itu kerja birokrasi kita lebih efisiensi dan memudahkan dalam melayani warga. Kedua smart city untuk partisipasi mendorong warga untuk bisa berperan dalam menggerakkan roda perubahan dan pembangunan, dan yang ketiga smartcity untuk transparansi. Jadi tidak ada korupsi, tidak ada hal-hal yang bertentangan dengan hukum,” katanya.

Luhut Binsar Pandjaitan dalam sambutannya berharap, seluruh anggota APEKSI perlu sesegera mungkin memanfaatkan program smart city, sehingga setiap kota akhirnya mampu mencapai tujuan dari smart city yaitu, mulai penggunaan energi rumah ramah lingkungan, hingga pengelolaan zat sisa atau bagian industri bisa dengan dikelola baik, sehingga seluruh lapisan masyarakat memiliki kesadaran.

Sebelum membuka kegiatan ISCFE secara resmi, Jenderal TNI purnawirawan dengan tanda pangkat akhir empat bintang ini berpesan, agar seluruh kota-kota di Indonesia bisa bekerja secara terintegrasi, dan kepada seluruh lapisan masyarakat agar selalu menerapkan aturan protokol kesehatan.

“Saya berpesan agar kita semua bekerja secara terintegrasi untuk mencapai semuanya, dan saya ingin ingatkan, selalu menjaga protokol kesehatan dengan menerapkan 3M dan jangan lupa, dan jangan lengah, walaupun kasus kita mulai menurun, disiplin tetap harus kita tegakkan bersama,”punkasnya.(Dokpim/K-3)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. TerimaSelengkapnya