Ditengah Pandemi Ibnu Herman Bahas Revitalisasi Pasar Ujung Murung dan Sudimampir

Konsultan memperlihatkan desain bangunan pasar yang bakal menghadap sungai dan darat dengan bangunan tujuh lantai dengan jumlah kios sebanyak 2.706 unit

BANJARMASIN, KP – Rencana Pemerintah Kota (Pemko) Banjarmasin untuk melakukan revitalisasi Ujung Murung dan Pasar Sudimampir Baru semakin mendekati pelaksanaan. Hal itu terlihat setelah Pemko Banjarmasin melakukan rapat bersama anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Banjarmasin, dan SKPD terkait, di Aula Kayuh Baimbai, Balaikota Banjarmasin, Rabu (15/4).

Pada saat rapat, Konsultan Manajemen Konstruksi Pembangunan Pasar Ujung Murung dan Sudimampir Baru, Nanda Febryan Pratamajaya, ST, MT mempresentasikan desain revitalisasi Pasar Sudimampir Baru dan Ujung Murung dihadapan Walikota Banjarmasin, H Ibnu Sina dan Wakil Walikota Banjarmasin H Hermansyah dan Anggota DPRD Banjarmasin beserta SKPD terkait.

Bahkan dalam presentase tersebut, Nanda memperlihatkan desain bangunan pasar yang bakal menghadap sungai dan darat. Disebutkannya bangunan itu nantinya bakal memiliki tujuh lantai, dengan jumlah kios sebanyak 2.706 unit. “Sedangkan untuk fasilitas parkiran yang disediakan, bisa menampung sebanyak 4.091 unit kendaraan roda dua, dan 206 unit mobil,” ucap Nanda.

Lalu berapa biaya yang diperlukan nanti untuk melakukan revitalisasi Pasar Ujung Murung dan Sudimampir Itu? Nanda menyebutkan sekitar Rp600 miliar. Untuk diketahui, rencananya revitalisasi ini akan dibiayai oleh investor.

Berita Lainnya
1 dari 1.424
Loading...

Lanjutnya Nanda mengatakan, alasan dua bangunan pasar itu urgent sekali harus direvitalisasi. Karena pada tahun 2012 lalu pihaknya sudah pernah melakukan studi kelayakan Pasar Ujung Murung dan Sudimampir Baru.

“Hasil dari studi di tahun 2012 tentang kelayakan bangunan gedung Ujung Murung dan Sudimampir bisa dikatakan tidak layak, dari sisi keselamatan dan keadaan gedung. Sehingga stakeholder nantinya akan bertanggun jawab pada saat jika ada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan terhadap pengunjung maupun pedangan disana,” tuturnya.

Setelah melihat desain yang telah di presentasikan oleh Nanda, Walikota Banjarmasin, H Ibnu Sina dan Wakil Walikota Banjarmasin, Hermansyah sangat mengapresiasi rancangan bangunan pasar tersebut.

Apalagi menurut Ibnu, lokasi pasar tersebut terletak di kawasan yang sangat strategis. “Kawasan ini adalah kawasan segitiga emas Kota Banjarmasin, karena dia ada di jantung kota dan di sinilah pusat perekonomian, ujung murung sebagai tanah abangnya Kalimantan itu betul-betul bisa kita wujudkan kembali dengan menata kawasan ini dengan sebuah konsep yang lebih baik, artinya konsep lebih modern dan tentu mengantisipasi perkembangan kota,” ungkapnya.

Sementara itu Wakil Walikota Banjarmasin, H Hermansyah mengatakan, dua aspek yang harus terpenuhi dalam pasar itu nantinya yakni pembeli merasa nyaman, begitu juga pedagangnya. Oleh sebab itu ia sangat berharap tahun 2020 bisa terlaksana.

“Kalau bisa terlaksana, maka ini adalah sejarah. Karena revitalisasi ini adalah mimpi Pemko Banjarmasin sudah lama dan diinginkan pemimpin kota Banjarmasin pada periode sebelum-sebelumnya,” tukasnya. (vin/K-3)

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya