Pemkab Bartim Libatkan BPKP dan APIP dalam Penggunaan Anggaran COVID-19

Tamiang Layang , KP – Pemerintah Kabupaten Barito Timur berkomitmen melibatkan Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan, dan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah dalam penggunaan anggaran COVID-19 sebesar Rp 61 miliar.

Bupati Bartim Ampera AY Mebas mengatakan, hal ini sesuai petunjuk pemerintah pusat agar pemerintah daerah bisa melaksanakan percepatan dalan penanganan COVID-19 di wilayah masing-masing.

“Kita akan ikuti sesuai intruksi Pemerintah Pusat dan meminta pendampingan dalam pelaksanaan program percepatan penanganan COVID-19,” kata Ampera AY Mebas usai mengikuti rapat koordinasi program percepatan penanganan COVID-19 di Tamiang Layang, Kamis ( 14/5 )

Menurutnya, ada beberapa hal penting yang disampaikan dalam rapat kordinasi tersebut diantaranya komitmen para kepala daerah se-Kalteng dalam menindaklanjuti rapat kordinasi pemberantasan korupsi terintegrasi.

Hal ini sejalan dengan visi dan misi Pemkab Bartim dalam upaya menciptakan pemerintahan yang amanah. Untuk itu, Pemkab Bartim akan berkomitmen melaksanakan percepatan penanganan COVID-19 dengan melibatkan BPKP Kalteng, APIP, lembaga hukum, Inspektorat Jenderal Kemendagri, KPK dan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP).

Pemkab Bartim menganggarkan Rp 61 miliar untuk pencegahan, penanganan dan penanggulangan dampak COVID-19. Dana tahap pertama sebesar Rp7,78 miliar, teriri dari Rp5,78 miliar merupakan dana untuk penanganan COVID-19 atas penanganan kesehatan, penanganan ekonomi dan penyedian jarring pengaman sosial yang bersumber dari dana transper pusat. Dan Rp2 miliar dari belanja tidak terduga dari struktur APBD Perubahan 2020.

Berita Lainnya
1 dari 82
Loading...

Tahap kedua, pada struktur APBD Perubahan 2020 untuk penanganan COVID-19 dari pagu awal belanja tidak terduga Rp 2 miliar ditambah Rp 47,377 miliar sehingga menjadi Rp 49,377 miliar.

Penambahan dana sebesar Rp 47,377 miliar digunakan untuk pencegahan dan atau penanganan wabah COVID-19, dampak ekonomi dan penyediaan jaring pengaman sosial. Selain itu, ada penambahan belanja baru pada belanja bansos atau ekonomi masyarakat terdampak COVID-19 sebesar Rp 6,142 miliar.

“Sesuai dengan arahan Inspektorat Jendral Kemendagri Bachtiar Sinaga, kita akan meminta pendampingan dari pihak terkait, dalam penggunaan anggaran penanganan COVID-19,” katanya.

Melalui video conference, Pemkab Bartim yang dipimpin langsung Bupati Bartim Ampera AY Mebas mengikuti rapat kordinasi percepatan penanganan COVID-19 yang difasilitasi Pemprov Kalteng, Rabu (13/5) kemarin.

Rapat kordinasi tersebut sebagai tindaklanjut dari komitmen kepala daerah yang dibahas pada rapat sebelumnya, yakni rapat koordinasi pemberantasan korupsi terintegrasi.

Rapat kordinasi percepatan penanganan COVID-19 turut diikuti Bupati Bartim Ampera AY Mebas bersama kepala dearah lainnya se-Kalteng, Sekda Kalteng Fahrizal Fikri, Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP), Inspektorat Jendral Kemendagri dan BPKP Kalteng. (vna/K-10)

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya