Dibutuhkan Partisipasi Masyarakat Dalam Penanganan PMKS

Banjarmasin, KP – Anggota komisi DPRD Kota Banjarmasin, Hari Kartono mengatakan keprihatinannya, karena masih adanya penyandang masalah sosial (PMKS) di kota ini. Seperti gelandangan dan pengemis, serta wanita tuna susila (WTS) atau pekerja sex.

Dihubungi {KP} Minggu (8/11/2020) ia menilai, sejauh ini upaya Pemko Banjarmasin dalam menangani permasalahan PMKS tersebut belumlah maksimal.

Kendatipun menurutnya. Pemko Banjarmasin melalui SKPD terkait sudah seringkali melakukan razia dan memberikan pembinaan sekaligus memberikan berbagai pelatihan keterampilan.

“Bahkan agar para PMKS tidak kembali menjalani hidup normal, mereka diberikan bantuan permodalan untuk pengembangan usaha setelah mereka menjalani pelatihan atau keterampilan,” ujarnya.

Anggota dewan dari F- Partai Gerindra ini memaparkan, bahwa kerangka acuan dalam upaya penanganan masalah PMKS diamanatkan Perda Kota Banjarmasin Nomor : 12 Tahun 2014.

Diakui Perda atas perubahan Perda Nomor : 3 Tahun 2013 tentang Penanganan Gelandangan dan Pengemis serta Tuna Susila itu katanya.

Tanggung jawab penanggulangan PMKS memang tidak hanya kepada pemerintah daerah, namun juga dituntut partisipasi pihak ketiga yaitu masyarakat serta pelaku usaha.

Berita Lainnya

Pelanggan PDAM Banteng Dipastikan Mati 8 Jam

55 Nelayan Terima Paket Konversi BBM Ke BBG

1 dari 1.799

“Seperti memberikan peluang dan kesempatan kerja kepada PMKS sesuai keahlian dan keterampilan yang mereka dapatkan selama menjalani pembinaan,” ujarnya.

Hari Kartono menyebutkan, kewajiban pemerintah daerah dalam hal ini Pemko Banjarmasin dan keterlibatan masyarakat serta pelaku usaha sangat jelas diamanatkan jelas dalam Perda) Nomor : 12 Tahun 2014.

Lebih jauh ia menilai, pada dasarnya semua orang ingin hidup secara normal dari mulai mendapatkan pendidikan hingga pekerjaan yang layak untuk memenuhi masa depan mereka.

Sementara dalam faktanya, paparnya, masih begitu banyak masyarakat di Banjarmasin yang bernasib kurang beruntung, sehingga untuk mempertahankan hidup mereka terpaksa harus menjadi gelandangan dan pengemis, bahkan dengan terpaksa menjual diri.

“Karenanya untuk mengatasi persoalan ini sangatlah dibutuhkan tanggungjawab bersama antara pemerintah dan masyarakat, khususnya kalangan pelaku usaha,” tandasnya.

Hari Kartono mengatakan, pemerintah memiliki kewajiban untuk melakukan langkah-langkah rehabilitasi sosial, memberikan jaminan sosial, pemberdayaan sosial, dan perlindungan sosial bagi para PMKS.

“Sementara masyarakat atau pelaku usaha memberikan dan membuka kesempatan kerja bagi PMKS,” demikian kata Hari Kartono. (nid/K-3)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
loading...

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya