Destinasi Wisata Baru, Dishut Kalsel Siapkan Pulau Rusa dan Bekantan

WADUK Riam Kanan memiliki beberapa gugusan pulau.

Satu di antaranya adalah Pulau Rusa Riam Kanan.

Pulau ini di dalamnya ditumbuhi pepohonan yang mayoritas berjenis Pinus, Sungkai, serta dedaunan liar termasuk singkong.

Pulau ini sebelumnya diresmikan pada 2019 lalu untuk menambah khasanah wisata baru yang bisa menarik daya kunjung wisatawan ke Kalsel.

Pemerintah berkeyakinan ke depan, sektor pariwisata dapat diandalkan untuk peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang tentu nya harus dengan formulasi aturan dan penataan yang bagus dari sisi sarana, prasarana juga dalam hal pengelolaan.

Menindaklanjuti hal itu, Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Pemrov Kalsel) melalui Dinas Kehutanan (Dishut) terus berupaya mengembangkan Pariwisata dan peningkatan PAD.

Dengan cara tetap memperhatikan / melindungi habitat dan tempat hidup berbagai jenis makhluk hidup dari kerusakan dengan menggelar aksi kerjabakti bersih-bersih bersama di Pulau Rusa Riam Kanan.

Pada Kamis (8/6) aksi bersih ini bertujuan sebagai salah satu upaya Dishut Kalsel dalam merealisasikan rencananya menjadikan Pulau Rusa Riam Kanan seluas 4,5 Hektar.

Ini selain sebagai wisata alam juga direncanakan menjadi hutan konservasi tanaman Ulin (Eusideroxylon Zwageri), sebagaimana juga telah direncanakan pengelolaan wisata pada Pulau Bekantan Riam Kanan.

Aksi ini dipimpin Kadishut Kalsel Hj.Fathimatuzzahra, diikuti para pegawai Dishut Prov Kalsel serta pejabat dan staf Tahura Sultan Adam.

Berita Lainnya
1 dari 3,069

Hj.Fathimatuzzahra menyampaikan pengembangan ekowisata harus tetap mengedepankan pelestarian lingkungan, contohnya seperti Pulau Rusa yang nantinya akan dijadikan sebagai hutan konservasi tanaman ulin.

“Pulau Rusa juga terletak dalam kawasan Tahura Sultan Adam, kita rencanakan selain menjadi tambahan destinasi wisata di Tahura pulau ini juga akan menjadi hutan konservasi tanaman ulin,” kata Hj Fathimatuzzahra.

‘Aya’ sapaan akrab Kadishut Kalsel ini juga menambahkan, di pulau rusa ini nanti akan ditanam lebih dari 3.000 batang ulin dan terus akan dikembangkan.

“Jadi kali ini tugas kita akan melakukan aksi bersih-bersih terutama sampah pelastik sekaligus menginventarisir sarana prasarana apa saja yang bisa ditambahkan.

Dan dibangun di pulau ini, agar nantinya dapat lebih menarik minat berkunjung para wisatawan,” ungkap Aya.

Seminggu yang lalu, Dishut Kalsel juga menggelar aksi serupa di kawasan Pulau Bekantan Riam Kanan yang masih dalam satu gugusan pulau di Tahura Sultan Adam.

Pulau Bekantan Riam Kanan juga dipersiapkan menjadi lokasi wisata baru yang nantinya akan dikerjasamakan dan didesain agar lebih menarik oleh pihak Yayasan Sahabat Bekantan Indonesia (SBI).

Dishut Kalsel juga sudah mengunjungi stasiun riset bekantan di Pulau Curiak, Kecamatan Anjir Muara, Kabupaten Barito Kuala,yang dikelola oleh SBI.

Kunjungan Dihut ke pulau yang pesona nya sudah mendunia tersebut tidak lain ialah untuk melihat dan berdiskusi dengan founder SBI tentang pendanaan, fasilitas yang ada dalam areal kelola SBI.

Serta cara pengelolaan kawasan yang nantinya akan diaplikasikan untuk mengelola Pulau Bekantan Riam Kanan.

Menindaklanjuti arahan Gubernur Kalsel, Dishut nantinya juga akan melibatkan masyarakat pada kawasan tersebut, agar setiap kegiatan pembangunan yang dilaksanakan dapat turut meningkatkan kesejahteraan masyarakat. (adv/K-2)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
Berita Menarik Lainnya

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya