Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
HUKUM & PERISTIWA

Mantan Karyawan BPR Candi Agung Amuntai Dituntut Tujuh Tahun

×

Mantan Karyawan BPR Candi Agung Amuntai Dituntut Tujuh Tahun

Sebarkan artikel ini
Agenda pembacaan tuntutan terhadap terdakwa Taufiq Rahman, mantan karyawan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Candi Agung Telaga Silaba Amuntai Selatan, pada sidang lanjutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Banjarmasin, Kamis (16/5/2024). (Kalimantanpost.com/hid)

BANJARMASIN, Kalimantanpost.com – Terdakwa Taufiq Rahman mantan karyawan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Candi Agung Telaga Silaba Amuntai Selatan,
dituntut penjara selama 7 tahun dikurangi masa penahanan yang telah dijalani oleh terdakwa, dan pidana denda sebesar Rp. 250.000.000,00 dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar, diganti dengan pidana kurungan selama 6 bulan.

Selain itu Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sumantri Aji Surya dari Kejaksaan Negeri Hulu Sungai Utara, dalam agenda pembacaan tuntutan pada sidang lanjutan, Kamis (16/5/2024), di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Banjarmasin, menetapkan terdakwa membayar uang pengganti sebesar Rp 779.925.700.

Jika terdakwa tidak membayar uang pengganti paling lama dalam waktu 1 bulan sesudah putusan pengadilan memperoleh kekuatan hukum tetap, harus dijatuhi dengan pidana penjara selama 3 tahun dan 6 bulan.

JPU berkeyakinan dihadapan majelis hakim yang dipimpin hakim Suwandi, kalau terdakwa bersalah pasal 2 Jo Pasal 18 Ayat (1) Undang-undang Nonor 31 Tahun 1999 sebagairnana telah diubah dan ditarnbah dengan Undang-Undang Nornor: 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 64 KUHP, sepeti pada dakwaan primernya.

Seperti diketahui, terdakwa duduk dikursi pesakitan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Banjarmasin. Pasalnya, terdakwa dituduh oleh Jaksa Penuntut Umum telah menilep uang nasabah BPR tersebut sehingga menelan kerugian mencapai Rp779 juta lebih.

Modus operandi terdakwa dalam menilep uang nasabah tersebut menurut JPU dalam dakwaanya dihadapan majelis hakim, sebagai karyawan yang bertugas mencari nasabah untuk himpun dana dengan cara jemput bola.
Untuk melakukan aksinya yang mengakibat kerugian yang cukup besar tersebut terdakwa dalam menghimpun dana nasabah dengan sistem jemput bola ke rumah rumah nasabah.`

Uang nasabah yang akan disetor ke BPR, bukannya disetor, tetapi ada sebagian yang di tilep. Lebih fatal lagi terdakwa tidak segan-segan memalsukan tanda tangan nasabah dengan menguras tabungan nasabah. Setiap setoran yang diterima terdakwa di tanda tangani sendiri bukan oleh pihak bank.

Baca Juga:  Kombes YBK Dipecat dari Kepolisian Karena Terlibat Narkoba

Kasus ini terbongkar ketika salah satu nasabah akan mengambil uang sebesar Rp40 juta sementara menurut buku tabungannya adanya dana Rp79 juta. Ternyata oleh pihak bank dana nasabah yang bernama Nurhasanah cuma Rp20.000.

Kemudian pihak BPR membentuk tim untuk menyelidik kasus ini dan akhirnya terbongkar modus operandi terdakwa hingga sampai ke pengadilan.

Dari dakwan tersebut adanya 22 nasabah yang menjadi korban, sebanyak 20 orang punya tabungan dan dua orang menanam deposito. (hid/KPO-3)

Iklan
Iklan