Kakemenag Ajak Tokoh Agama di Balangan Jaga Kerukunan Antar Umat

Paringin, KP – Kepala Kantor Kementerian Agama Balangan HM Yamani mengajak para tokoh dari berbagai agama di kabupaten Balangan untuk bersama-sama menjaga Bumi Sanggam dari segala bentuk intoleransi dan ekstremisme.

Pesan ini dia sampaikan pada Rapat Badan Koordinasi Pengawasan Aliran kepercayaan dan Aliran Keagamaan Masyarakat (PAKEM) Tahun 2021 dengan Kejaksaan Negeri Balangan di Aula Asy-Syura Kantor Kemenag setempat, belum lama tadi.

HM Yamani menuturkan, tindakan penodaan serta penistaan agama bisa dicegah dengan segera melaporkan ke pihak terkait apabila warga masyarakat menemukan adanya indikasi atau potensi penyalahgunaan serta penodaan agama.

“Kami tegaskan bahwa penyimpangan dalam beragama tidak hanya bisa didapati di dalam ajaran agama Islam, namun juga agama lainnya termasuk aliran kepercayaan. Sehingga kami berharap kerja sama lintas tokoh agama untuk menjaga kerukunan,” ujarnya

Selain itu, ucap Yamani, antisipasi preventif lebih diutamakan dalam penyelesaian kasus penodaan agama, demi menetralisir keresahan yang nantinya timbul di masyarakat apabila penyimbangan sudah menyebar dan tak terkendali. Karenanya peran tokoh masyarakat penting demi mencegah adanya gesekan.

Berita Lainnya
1 dari 492

“Balangan adalah miniatur Indonesia dalam hal kerukunan umat beragama. Semoga kerukunan ini bisa tertanam sampai generasi berikutnya untuk mencegah gesekan yang tidak diinginkan,” harapnya.

Sementara, Kepala Kejaksaan Negeri Balangan, La Kanna menyampaikan mencegah penyalahgunaan dan penodaan agama di Indonesia merupakan salah satu tugas pokok kejaksaan sebagai pengawas.

Sehingga apabila ada yang menyimpang, sebut dia akan menjadi kewajiban kejaksaan untuk melakukan penanganan atau setidaknya mendiskusikan hal tersebut bersama pihak terkait.

“Prinsip kami (Kejaksaan, red) tetap menggunakan pendekatan preventif, namun tidak menutup kemungkinan apabila penodaan agama mencapai pada titik meresahkan masyarakat, maka kita punya aparat hukum yang siap memberikan sokongan terutama pihak kepolisian,” tegasnya.

Lebih lanjut La Kanna mengungkapkan, menentukan suatu ajaran termasuk penodaan dan aliran sesat memang memerlukan beberapa kategori yang perlu didiskusikan bersama. Untuk saat ini Kejari berpegang pada fatwa yang dikeluarkan MUI tentang 10 ciri-ciri ajaran sesat.

“Apabila ditemukan setidaknya satu dari sepuluh ciri yang difatwakan MUI, maka laporan akan kami kaji lebih jauh untuk kemudian kami laporankan ke tingkat pusat. Apabila dari hasil kajian Kejari Pusat bersama MUI dan pihak yang terlibat untuk kemudian dikeluarkan keputusan apakah aliran tersebut menyimpang atau tidak,” imbuhnya. (srd/K-6)
 
 

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
loading...

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya