Gempa Bumi Rusak Rumah di Cianjur

CIANJUR, Kalimantanpos.com – Gempa bumi dengan magnitudo 3,1 yang terjadi pada Senin (11/9/) tengah malam menyebabkan kerusakan rumah warga di bagian wilayah Kabupaten Cianjur, Provinsi Jawa Barat.

“Gempa dirasakan cukup kencang oleh warga di wilayah utara, pusat kota, timur, dan beberapa kecamatan di wilayah selatan. Laporan yang didapat satu rumah di Desa Sarampad, Kecamatan Cugenang, yang baru selesai direnovasi ambruk bagian dinding belakangnya,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur Asep Sukma Wijaya di Cianjur, Selasa (12/9/2023).

“Warga yang rumahnya rusak berat terpaksa menumpang di rumah saudaranya,” kata Asep.

Menurut dia, gempa bumi menyebabkan sebagian warga di wilayah Kecamatan Cugenang dan Cianjur panik dan memilih bertahan di luar rumah hingga Selasa dini hari karena khawatir gempa yang terjadi pada Senin (11/9) pukul 23.58 WIB mungkin diikuti aktivitas gempa susulan.

Setelah merasakan gempa, warga yang tinggal di Desa Nagrak, Kecamatan Cianjur, ada yang memutuskan untuk menunggu di luar rumah selama beberapa puluh menit karena khawatir terjadi gempa susulan. Beberapa kepala keluarga di desa itu memutuskan untuk meronda sampai subuh.

Berita Lainnya

Gempa Magnitudo 5,4 Guncang Jawa Barat dan Banten

Pansus Gali Substansi Inovasi Daerah

1 dari 2,552

“Sempat terdengar suara gemuruh yang cukup kencang, sehingga kami minta warga untuk tetap waspada,” kata Angga Purwanda, ketua lingkungan rukun tetangga di Perumahan Prima Nagrak.

“Sudah hampir tiga bulan tidak ada gempa, namun warga diminta tetap waspada,” katanya.

BPBD Kabupaten Cianjur sudah menurunkan petugas untuk mendata dampak gempa bumi di wilayah Kecamatan Cugenang, Pacet, Cilaku, Cibeber, Karangtengah, Sukaluyu, dan Ciranjang.

Asep menyampaikan bahwa menurut laporan yang masuk ke BPBD hingga Selasa siang gempa bumi menyebabkan kerusakan ringan pada beberapa rumah warga di Kecamatan Cugenang dan Cianjur.

“Laporan yang kami terima hingga Selasa siang sebagian besar retak rambut atau rusak ringan,” katanya. (Ant/KPO-3)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
Berita Menarik Lainnya

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya