Febrianto Njoko Nakhoda baru Wushu Indonesia Prov Kalsel

Banjarmasin, KP – Pengusaha Febrianto Njoko terpilih secara aklamasi menjadi Ketua Umum Cabang Olahraga Wushu Indonesia (WI) Provinsi Kalimantan Selatan periode 2018-2022.

Febrianto Njoko terpilih dalam Musyawarah Provinsi (Musprov) Wushu Kalsel 2018 yang digelar di aula pertemuan KONI Kalsel, Senin (26/11).

Febrianto menjadi nakhoda baru WI Kalsel menggantikan Sukendy Johan yang sudah dua periode memimpin yakni, 2010-2014 dan 2014-2018.

Febrianto menyatakan akan melanjutkan kinerja membangkitkan cabang olahraga Wushu Kalsel yang dapat berprestasi di Pekan Olahraga Nasional (PON) 2016 di Jawa Barat (Jabar) dengan merebut medali perunggu.

‘’Diharapkan kedepannya bisa menyebat medali perunggu dan medali perak. Pada PON XX tahun 2010 di Papua target kita bisa meraih medali emas,” tuturnya.

Menurut pria yang sebelumnya duduk di Bidang Litbang (Penel;itian dan Pengembangan) Wushu Kalsel tersebut, langkah pertama untuk mewujudkan itu adalah melakukan peningkatan pembinaan para atlet.

“Akan kita evaluasi menyeluruh bagaimana pembinaan atlet ini, apakah masih menempatkan di luar daerah atau dibina di sini secara intensif,” ujarnya.

Karenanya, kata Febrianto, pencarian bibit-bibit atlet lokal harus sangat digiatkan.

Kendala belum terbentuknya pengurus cabang olahraga Wushu di semua kabupaten/kota di provinsi ini akan segeranya ditangani.

“Secepatnya kita bentuk pengurus cabang yang belum ada di kabupaten/kota, sehingga cabang olahraga Wushu bisa masuk pada Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) di Kabupaten HSS,” tutur Febrianto.

Sementara itu, mantan Ketua Umum Wushu Kalsel yang baru digantikan Sukendy Johan menyatakan keyakinannya atas kemampuan Febrianto Njoko bisa memajukan Wushu Kalsel ke tingkat nasional.

Namun demikian, paparnya, perhatian pemangku pemerintahan daerah, khususnya KONI Kalsel harus besar pula mendukungnya.

“Sebab kalau yang sudah-sudah, hanya 30 persen perhatian dari pemerintah melalui KONI Kalsel, sisanya menjadi beban pengurus,” ujarnya.

Yang menjadi PR kedepannya pula bagi ketua baru, katanya, adalah mengembangkan pencarian bibit atlet asli daerah, sehingga tidak banyak lagi atlet luar yang harus diandalkan.

Dia merasa, pada kepemimpinannya sudah melakukan berbagai upaya untuk menggali potensi atlet asli daerah, bahkan hingga masuk sekolah sebagai ekstra kulikuler.

“Tapi semuanya memang penuh tantangan, memang tidak mudah membentuk atlet berprestasi tinggi,” tuturnya.

Secara pribadi, dirinya akan tetap membantu pengembangan olahraga Wushu ini, meskipun tidak masuk dalam penguasaan lagi.

Musyprov Wushu Indonesia Prov Kalsel dibuka Ketua KONI Kalsel, H Bambang Heri Purnama diwakili Kabid Organisasi H Firdausy Mansori. Dihadiri pengurus WI Pusat asal Banjarmasin, H Winarto, yang juga memimpin siding Musyprov, didampingi Sekretaris Umum WI Kalsel Nadra Novransyah. (nets/nfr/k-9)

 

Loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

loading...