Pemko Tawarkan Tiga Opsi untuk Pedagang

BANJARMASIN, KP – Relokasi atau pemindahan sementara Pasar Ujung Murung dan Sudimampir beserta para pedagang yang akan dilakukan sehubungan rencana pembangunan dan menjadikan Pasar Ujung Murung dan Sudimampir menjadi Tanah Abang masih terus bergulir.

Bahkan ada tiga opsi untuk relokasi pedagang yang jumlahnya sekitar 1.500 pedagang yang akan diopsikan penempatannya di Mitra Plaza, Bantaran Sungai Martapura di Pelabuhan Lama, milik Pelindo dan Terminal Pal 6.

Wakil Walikota Banjarmasin H Hermansyah mengatakan telah menindaklanjuti pada hasil rapat awal terkait pembagian tim relokasi penataan Pasar Ujung Murung dan Sudimampir dengan  mengagendakan pemanggilan kepada pedagang maupun pengelola untuk diberitahukan.

Politisi PDIP Kalsel ini menyatakan, Pasar Ujung Murung dan Sudimampir ini dinilainya unik. Mengingat, ada sekitar 10 warganya yang memiliki surat hak milik. Karena ada punya hak milik sertifikatnya sekitar 10 orang dan sisanya berstatus HGB dan HPL.

“Tentu ini dilakukan pendataan ulang guna memperjelas status HGB dan HPL pedagang di Pasar Ujung Murung dan Pasar Sudimampir,’’katanya.

Kemudian, pada rapat koordinasi terkait relokasi yang dihelat, Rabu (21/11), di ruang rapat Sekdako Banjarmasin ini bertujuan mencarikan lokasi pemindahan pedagang untuk sementara guna membangun dan menata Pasar Ujung Murung dan Sudimampir.

“Jadi ada beberapa alternatif, termasuk lahan yang ada di Mitra Plaza, Bantaran Sungai Martapura di Pelabuhan Lama, milik Pelindo dan di Pal 6,’’ ucapnya.

Menurutnya, jika lahan yang tersedia tidak bisa tertampung, maka Pemko Banjarmasin berusaha mencarikan kembali untuk kekurangannya.

“Jadi, tergantung berapa pedagang yang ditampung. Untuk sementara pedagang ini diperkirakan sekitar 1.000,’’ ucapnya.

Dengan direlokasikannya pedagang Pasar Ujung Murung dan Sudimampir ini, Hermansyah berharap pedagang merasa nyaman dan pembeli mudah untuk mengakses sesuai dengan misi Pemko dalam mewujudkan Banjarmasin Baiman.

Apalagi, tambahnya, Pasar Ujung Murung ini dinilai memiliki sejarah historis pernah menjadi pusat grosir dan tertua di Banjarmasin termasuk di Kalsel. “Jika pasar ini tak segera dibenahi, tentunya tidak bisa kita wujudkan menjadi Banjarmasin Baiman,’’ ujarnya.

Berita Lainnya

Wawali Hermansyah Ketua APPSBI

Walikota Apresiasi FKDGP Gelar Pengobatan Gratis

1 dari 49
Loading...

Malah, ujar Hermansyah, Pasar Ujung Murung dan Sudimampir ini dianggapnya luar biasa kumuh. Sedangkan Pemko saat ini lagi gencar-gencarnya membenahi jalan maupun gang. “Tetapi untuk di pusat kota seolah-olah dibiarkan,’’ katanya.

Oleh sebab itu, perlunya melibatkan seluruh SKPD terkait dalam mewujudkan Banjarmasin Baiman demi menata Pasar Ujung Murung dan Sudimampir sehingga bisa ditawarkan kepada investor sesuaikan dengan aturan perizinannya.

“Memang pada masa kepemimpinan Sadjoko dan Sofyan Arpan sempat mewacanakan untuk menata ulang. Maka dari itu, kita ingin menata kembali, mengingat kedua pasar ini makin hari, makin kumuh,’’ ucapnya.

Sementara itu, Kepala Disperindag Drs H Khairil Anwar saat dikonfirmasi mengaku saat masih dalam proses pendataan yang tertampung sekitar 500 lebih. “Kita memiliki tahapan melalui tim pendataan, mulai tempat relokasi, pendataan pedagang hingga dilakukam sosialisasi,’’ ucap Khairil saat singkat.

Mantan Kadispenda Kota Banjarmasin ini mengatakan, terkait tindak lanjut revitalisasi ini untuk lebih jelasnya bisa ditanyakan langsung kepada Walikota atau Wakil Walikota Banjarmasin menyangkut kebijakannya.

Sebelumnya, pada 2014, Pemko Banjarmasin sudah membuat design engineering detail (DED) agar mempermak wajahnya yang semrawut menjadi tertata hingga modern. Sedikitnya, dalam kalkulasi sementara dibutuhkan dana Rp200 miliar untuk revitalisasi Pasar Ujung Murung agar setara Pasar Tanah Abang Jakarta.

Pada awal Mei 2017, sudah ada calon investor yang tertarik untuk mengubah penampilan Pasar Ujung Murung melalui PT Prima Lestari.

Bahkan, perusahaan ini sudah membeber rencana bisnis untuk membangun pasar yang sudah ada sejak zaman Belanda dengan megah berlantai 8.

Lantas bagaimana kelanjutannya? Padahal, proses revitalisasi cukup gencar dilakoni Walikota HA Yudhi Wahyudi dan dilanjutkan Muhidin dalam masa pemerintahannya. Mulai pembebasan Pasar Burung yang masuk kawasan Ujung Murung, hingga disulap menjadi Taman Siring Kota.

Posisi Pasar Ujung Murung pun sangat strategis, karena berada di tepian Sungai Martapura dan pusat kota. Hanya saja, pemandangan pasar yang kumuh dan tak tertata, hingga menjadi kawasan langgan macet menjadi pemandangan sehari-hari.

“Ya, memang ada rencana revitalisasi Pasar Ujung Murung, setiap kali muncul pemimpin kota. Bahkan, beberapa tahun lalu sudah digulirkan, namun tak pernah terealisasi,’’ ucap Rakhmat, seorang pedagang kain di Pasar Ujung Murung. (vin/K-5)

 

 

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya