PUPR Inginkan Konsultan Lokal Bersaing

BINTEK PUPR- Kepala Dinas PUPR Kota Banjarmasin, Ir H Arifin Noor saat membuka Binteng yang diselenggarakan Dinas PUPR dalam peningkatan kwalitas kinerja.

Banjarmasin, KP – Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Banjarmasin melalui bidang penataan bangunan dan ruang memberikan bimbingan teknis pemberdayaan penanggungjawaban teknis kepada Badan Usaha Jasa Kontruksi Kualifikasi Kecil.

Kepala Dinas PUPR Kota Banjarmasin, Ir H Arifin Nor mengatakan, bimbingan teknis kepada para badan usaha jasa kontruksi ini untuk meningkatkan pemahaman kepada para pelaku jasa kontruksi tentang kualitas Standarisasi bangunan.

“Paling tidak mereka paham dan mengerti tentang standarisasi bangunan sehingga mereka bisa meningkatkan kualitas bangunan,”kata Arifin.

Mantan Kadis Perkim Kalsel mengatakan pekerjaan bangunan kedepan akan terjadi persaingan bisnis kontruksi di masa depan seiring dengan pesatnya pembangunan. Oleh karena itulah, para konsultan juga harus siap menghadapi pesatnya pembangunan dan majunya teknologi dimasa depan.

“Teknologi bergerak cepat dengan inovasi – inovasi baru, jika mereka tak membekali dirinya maka mereka pun akan kalah bersaing,“ katanya.

Sementara, saat ini di kota Banjarmasin juga telah banyak masuk konsultan dari luar yang menawarkan jasa konstruksi lebih bagus. “Makanya kami ingin para konsultan lokal juga bisa bersaing. Kalau perlu kami akan lakukan bimbinvan teknis hinga ke para tukang -tukangnya, “ucap Arifin.

Ketua Lembaga Pengembangan Jasa Kontruksi (LPJK) Kalsel, Ir H Subhan Syarief yang menjadi narasumber menjelaskan, para penanggungjawab teknis memiliki peran dan tanggungjawab yang sangat krusial dalam jasa kontruksi bangunan.

Karena itulah, untuk memajukan jasa kontruksi lokal diperlukan bimbingan teknis secara kesinambungan untuk meningkatkan SDM agar bisa bersaing dengan kontraktor dan pengusaha dari luar wilayah.

Ia mengatakan, 2021 -2025 kedepan aga pemgusaha Banjarmasin bisa terlibat minimal sebagai patner dalam pembangunan. Ia menjelaskan, bimbingan teknis tak hanya teknis dan non teknis seperti regulasi. Bimtek secara berjenjang memiliki pengetahuan dan magang – magang akan meningkatkan SDM mereka sekaligus meningkatkan kualitas bangunan.

Bahkan saat ini fokus pada kontraktor lokal agar bisa membidik pemakai jasa kontruksi swasta. “Karena menurut saya kini investor dalam membangun di Banjarmasin ternyata lebih banyak memakai jasa kontraktor dari luar wilayah. Nah dengan bimtek ininkami harapan konsuktan lokal juga bisa bersaing dengan SDM dan kualitasnya,”demikiannya.

“Jadi kedepan kami ingin kebijakan khusus dalam perlindungan dengan usaha kecil agar bisa memberdayakan pembangunan likal dengan badan usaha dan pekerja kontruksi lokal,”demikian Subhan. (vin/K-5)

Loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

loading...