Noormiliyani Ikuti Rakorwasdanas dan Launching Sinergitas Pengelolaan MCP

Marabahan, KP – Bupati Barito Kuala (Batola) Hj Noormiliyani AS mengikuti Rapat Koordinasi Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah secara Nasional (Rakorwasdanas) dan Launching Pengelolaan Bersama Monitoring Centre Prevention (MCP) Pencegahan Korupsi, Selasa (31/08/2021).

Rakor bersama KPK, Kemendagri, dan BPKP yang dilaksanakan secara virtual ini diikuti Noormiliyani bersama Sekda H Zulkipli Yadi Noor, Inspektur H Ismet Zulfikar, dan pihak BPKAD di ruang Media Center Diskominfo Batola “Batola Setara”.

Dalam kegiatan yang berlangsung empat sesi ini, Bupati Batola dan jajaran mengikuti kegiatan secara daring yang menghadirkan Mendagri, Ketua KPK, dan Kepala BPKP.

Sesi pertama kegiatan dimulai launching pengelolaan bersama MCP oleh Kemendagri, KPK, dan BPKP, dilanjutkan arahan dari ketua KPK dengan tema MCP sebagai salah satu instrument dalam pemberantasan korupsi di daerah, kepala BPKP dengan tema MCP dalam bingkai pengawasan pemerintah.

Sesi kedua adalah launching aplikasi Sistem Informasi Pengawasan Inspektorat Jendral (SIWASIAT) di mana sistem ini merupakan aplikasi yang dibangun Kemendagri untuk memenuhi kebutuhan pengawasan di era digitalisasi pemerintahan.

Berita Lainnya

Bupati Bantu Penderita Gagal Ginjal

Wabup Bawa Bantuan dan Relawan ke Katingan

1 dari 290

Sedangkan sesi berikut berupa penyerahan apresiasi piagam penghargaan dari Mendagri Tito Karnavian kepada 10 pemerintah provinsi yang telah secara tepat waktu menindaklanjuti hasil pengawasan Inpektorat Jenderal Kemendagri, sesuai pasal 27 PP 12 tahun 2017 tentang Binwas Pemda yang mengamanatkan kepala daerah, wakil kepala daerah, dan kepala perangkat daerah untuk menindaklanjuti hasil pengawasan APIP paling lambat 60 hari setelah hasil pengawasan diterima dan ditutup dengan diskusi panel pemantapan Binwas Pemda.

Mendagri Tito Karnavian mengapresiasi kepada daerah yang berhasil melaksanakan pengawasan.

“Saya berharap kedepannya seluruh daerah yang saat ini sudah berhasil bisa selalu konsisten tepat waktu dalam penyelesaiannya di masa mendatang, sekaligus bisa menjadi contoh bagi daerah lain untuk menyelesaikan secara tepat waktu juga untuk tindak lanjut hasil pengawasannya,” ungkapnya.

Disebutkan, pengelolaan MCP lebih menekankan langkah pencegahan korupsi di daerah dimana terdapat 8 indikator progres keberhasilan daerah dalam upaya pencegahan praktik korupsi diantaranya perancanaan dan penganggaran APBD, pengadaan barang dan jasa, pelayanan terpadu satu pintu, APIP (Aparat Pengawas Internal Pemerintah) atau Inspektorat, manajemen ASN, optimalisasi pajak daerah, manajemen aset daerah, dan tata kelola dana desa.

Hasil yang diharapkan melalui pelaksanaan kegiatan ini meliputi 3 hal, yakni terbangunnya komitmen tingkat pusat dan pemda dalam pelaksanaan aksi pencegahan korupsi yang dilaporkan melalui MCP dan diharapkan meningkatnya awareness kepala daerah terhadap peran dan fungsi APIP dalam melakukan pengawasan penyelanggaraan sehingga dapat terbangun kesamaan persepsi terhadap kebijakan yang telah ditetapkan pemerintah dalam pengelolaan keuangan daerah di masa pandemi Covid-19 serta fokus sasaran pengawasan penganggaran pemda. (ang/K-6)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. TerimaSelengkapnya