Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
EKONOMI

Street Food 58 Sajian Cemilan Super Murah dan Bikin Ketagihan

×

Street Food 58 Sajian Cemilan Super Murah dan Bikin Ketagihan

Sebarkan artikel ini
SIBUK MELAYANI - Owner Street Food 58 depan Alfamart Adyaksa Banjarmasin, Rabiatul Adawiyah sibuk melayani pembeli yang terus berdatangan silih berganti, Kamis (29/12/2022) sore menjelang magrib. (KP/NN)

Banjarmasin, KP – CEKATAN dan cepat itulah yang dilakukan sehari-hari ibu muda Rabiatul Adawiyah. Maklum sebagai pengusaha kuliner tentu tak boleh berpakaian sembarangan. Selain rapi dan sederhana juga harus tertutup sehingga membuat para pembeli merasa nyaman menikmati sajian.


Diakui Mbak Rabi, begitu panggilan sehari-hari Rabiatul Adawiyah, jenis menu Street Food di Banjarmasin memang cukup banyak. Hanya satu yang membedakan barang jualan usahanya yakni Street Food 58 selain harganya murah juga rasanya bikin ketagihan.


“Kalau ngak percaya datang aja ke Street Food 58 Banjaramsin yang letaknya di depan Alfamart, Jalan Adyakasa No 06 Banjaramsin,’’ ucap perempuan hebat Rabiatul Adawiyah saat membuka percakapan bersama para pelanggannya.


Tak hanya rasanya beda, harga jajanan Street Food 58 Banjarmasin ini juga lebih terjangkau. Bagaimana tidak dari jenis cemilan yang dijual tak harus menguras kantongnya.

Bahkan satu biji aneka jenis makanan yang dijual seharga Rp 1000, sehingga cukup membawa recehan Rp 5000 dibuat langsung kenyang dan bikin ketagihan.


Karena itulah, bagi warga kota maupun wisatawan yang ingin merasakan jajanan paling enak dan super murah hanya bisa ditemui di Street Food 58 Banjarmasin, tepatnya di Jalan Adykasa depan Alfamart, yang setiap hari buka dari pakul 17.00 Wita hingga malam sebelum pukul 23.00 Wita.


Selain cemilan yang tersedia selain Cireng, Lumpia, Tempe, Tahu, Bakwan, Pentol Telur, Telur Putih. Disamping aneka gorengan yang panas, tersedia aneka saos dari manis sedang hingga pedas.

Begitu juga para pembeli bisa datang langsung, pesan lewat HP, IG, dan pembarannya pun bisa lewat Gopay, Link Aja, Qris hingga cash.


Diakui, Rabi, sebelum terjun menjadi salah satu bagian UKM, pada awalnya hanya karyawan disalah satu Resto ternama di Banjarmasin. Namun karena kondisi covid sehingga pemeli pun turun. Dari sana lah tercetus ide bagaimana agar dapur rumahnya bisa mengepul. Dan, akhirnya wanita jebolan SMA 4 Banjarmasin ini bertekad membuka usaha kekiniaan dengan nama Street Food 58 sampai sekarang.

Baca Juga:  Gas Melon Langka, Ekonomi Kerakyatan Terganggu


Dipaparkan, memang omsetnya pun belum besar. Maklum, setiap harinya belum bisa meraup untung banyak. Katanya, rezeki tidak menentu. Namun, pernah juga tembus pendapatannya hingga Rp 657 ribu semalam dari modal Rp 200 ribu. Baginya, dengan pecahan jumlah tersebut sudah mampu menompang hidup keluarganya.


“Untuk sementara kuliner ini hanya dibuka setiap sore pukul 17.00 Wita hingga malam dengan sudah memasuki tahun ketiga jumlah pembelinya rata-rata para pelangganya dari kalangan pengusaha, pelajar, mahasiswa, swasta hingga perbankan,’’ papar Rabiatul lagi.


Ia berharap dengan lokasi menyewa di halaman Alfamart nanti bisa membeli lokasi sendiri. Namun darinya yang diinginkan pada saat ini bisa membuka cabang baru, Tetapi sampai sekarang masih belum ada sokongan modal sehingga yang paling penting sekarang adalah bertahan di kondisi dunia yang sedang dilanda krisis seperti ini. (nau/KPO-1)

Iklan
Iklan