Iklan
Iklan
Iklan
Derap Nusantara

Dispangtan Bengkulu Awasi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

×

Dispangtan Bengkulu Awasi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Sebarkan artikel ini
Dispangtan Kota Bengkulu saat melakukan pemeriksaan terhadap hewan ternak. (Antara)

BENGKULU, Kalimantanpost.com – Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bengkulu terus melakukan pemeriksaan, pengawasan dan pemantauan terhadap hewan kurban ternak jenis sapi, kerbau, kambing dan lainnya menjelang Idul Adha 1445 Hijriah.

Pengawasan tersebut dilakukan sesuai dengan surat edaran dari Kementerian Pertanian terkait pengawasan hewan kurban sehingga seluruh dinas terkait baik provinsi maupun kabupaten/kota terus melakukan pemantauan dan pengawasan di lapangan.

“Hewan kurban di kota ini kita mulai pantau, seperti turun ke lapangan akan kita agendakan tiga minggu sebelum pelaksanaan di hari Idul Adha,” kata Kepala Dispangtan Kota Bengkulu Adriansyah di Bengkulu, Rabu (8/5/2024).

Ia menyebutkan, pihaknya juga melakukan pemantauan terhadap ketersediaan hewan untuk memastikan kondisi ternak bersama dengan dokter hewan dan pihak terkait.

Oleh karena itu, masyarakat diimbau untuk memperhatikan kesehatan hewan sebelum pelaksanaan Idul Adha serta melaporkan ke petugas peternakan saat melakukan transaksi jual beli hewan ternak untuk dilakukan pemeriksaan.

“Dengan memeriksa memang harus benar-benar memilih hewan kurban yang layak dan boleh untuk dikurbankan sesuai dengan hukum islam yang berlaku seperti cukup umur, sehat atau tidak cacat,” ujar dia.

Ardiansyah juga meminta kepada para peternak seperti sapi dan kerbau untuk tidak memperjualbelikan hewan miliknya jika telah terinfeksi penyakit lumpy skin disease (LSD) dan jembrana.

Untuk hewan ternak yang terinfeksi LSD dan jembrana memiliki ciri-ciri khusus yaitu adanya benjolan pada kulit sapi, terutama pada bagian leher, punggung, dan perut.

Kemudian, hewan ternak tersebut mengalami demam, kehilangan nafsu makan, lesu dan mengalami penurunan produksi susu khusus untuk hewan jenis sapi. (Antara/Tim Kalimantanpost.com)

Iklan
Baca Juga:  Pemindahan ASN ke IKN Dilakukan Bertahap hingga 2029
Iklan