Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
HUKUM & PERISTIWA

87 Desa Terendam Banjir di Kabupaten Katingan Kalteng

×

87 Desa Terendam Banjir di Kabupaten Katingan Kalteng

Sebarkan artikel ini
Petugas mengecek kondisi korban banjir di Katingan, Kalimantan Tengah, Senin (3/6/2024) (Antara/Repro BNPB)

KATINGAN, Kalimantanpost.com – Sebanyak 87 desa di Kabupaten Katingan, Kalimantan Tengah (Kalteng) terendam oleh banjir pada Senin (3/6/2024).

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari dalam keterangan di Jakarta, Senin, mengatakan berdasarkan catatan tim gabungan di lapangan setidaknya ada 5.728 unit rumah warga terendam banjir dengan ketinggian muka air 60-100 centimeter itu.

Bangunan rumah yang terdampak tersebar di 87 desa dalam wilayah administrasi sembilan kecamatan; Marikit (17 desa), Katingan Tengah (13), Katingan hulu (10), Sanaman Mantikel (9), Pulau Malan (9), Tewang Sangalang Garing (9), Tasik Payawan (8), Petak Melai (6) dan Katingan Hilir (6).

Ia mengungkapkan, banjir terjadi setelah Kabupaten Katingan diguyur hujan berintensitas deras sejak Sabtu (25/5) dini hari, membuat empat air sungai besar meluap; Sungai Katingan, Senamang, Bemban dan Samba.

Selain pemukiman warga luapan air sungai itu juga merendam sebanyak 36 unit bangunan fasilitas pendidikan, 34 unit fasilitas kesehatan, 42 fasilitas ibadah dan 25 unit gedung perkantoran.

Beruntung tidak ada laporan korban jiwa dalam peristiwa ini. Namun Pusdalops BNPB mencatat setidaknya sebanyak 12.123 keluarga yang terdiri dari 28.589 orang menjadi korban terdampak hingga sebagian harus dievakuasi ke pengungsian.

BNPB merekomendasikan supaya Pemerintah Kabupaten Katingan atau bahkan Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah untuk menetapkan status tanggap darurat bencana selama 14 hari ke depan sehingga segenap upaya penanggulangan bisa berjalan dengan cepat.

Pasalnya, analisis cuaca mendapatkan Kalimantan Tengah masih berpeluang dilanda hujan lebat disertai petir dan angin kencang yang memungkinkan terjadi banjir susulan atau bencana lainnya dalam beberapa hari ke depan. (Ant/KPO-3)

Iklan
Baca Juga:  2 Kg Lebih Shabu dan Butiran Ekstasi Dimusnahkan dengan Alat Medical Waste Incinerator
Iklan