Sungai Sikui Meluap, Jalan Muara Teweh – Banjarmasin Terendam Banjir

Banjir merendam jalan negara sepanjang kurang lebih 500 meter serta pemukiman penduduk di sekitarnya itu, mengakibatkan gangguan arus transportasi darat dari Muara Teweh ke luar daerah dan sebaliknya. Akibatnya terjadi antrean panjang baik sepeda motor maupun mobil dan truk.

MUARA TEWEH, KP — Ruas Jalan Negara Muara Teweh-Banjarmasin kilometer 27 terendam banjir bandang akibat meluapnya Sungai Sikui (anak Sungai Teweh) di wilayah Desa Sikui, Kecamatan Teweh Baru, Kabupaten Barito Utara, Kalimantan Tengah.

“Banjir mulai merendam kawasan jalan negara dan pemukiman warga mulai pagi tadi,” kata Kepala Desa Sikui Saperani ditemui di desa setempat yang terendam banjir, Minggu (1/3).

Banjir di jalan negara atau di sekitar kawasan pasar Desa Sikui itu pada pagi tadi mencapai sepanjang 500 meter dan rumah warga yang berada di kanan dan kiri jalan terendam banjir setinggi paha orang dewasa.

Berita Lainnya
1 dari 503
Loading...

Menurut dia, banjir mengakibatkan gangguan arus transportasi darat dari Muara Teweh ke luar daerah dan sebaliknya. Akibatnya terjadi antrean panjang baik sepeda motor maupun mobil dan truk.

Dia mengatakan banjir akibat meluapnya Sungai Sikui itu karena hujan lebat yang melanda kawasan itu dalam beberapa jam sejak Minggu (1/3) pagi sekitar pukul 05.00 WIB dan saat ini, banjir masih merendam kawasan jalan negara dan Desa Sikui. Banjir sepanjang 500 meter ini biasanya tidak lama antara 4-5 jam kemudian sudah surut, namun telah mengganggu aktivitas masyarakat dan transportasi baik keluar maupun masuk Barito Utara. “Saat ini air mulai surut dan dipastikan sore nanti jalan sudah surut,” kata dia. Akibat banjir tersebut sebanyak ratusan rumah warga di Desa Sikui terkena dampak banjir yakni berada di Rukun Tetangga (RT) 1 sekitar lima rumah warga, RT 04 A dan RT 04 B masing-masing sekitar 75 rumah, RT 02 A ada 29 rumah, RT 02 induk 19 rumah.

Plt Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan dan Masyarakat Desa setempat Eveready Noor yang memantau di lokasi banjir menyatakan pihaknya kini menurunkan sejumlah petugas Tagana untuk menyiapkan dapur umum bagi masyarakat setempat. “Untuk saat ini ada dua dapur umum yang didirikan masyarakat secara swadaya dan petugas kami standby di kawasan tersebut,” kata dia.

Kasi Kedaruratan dan Logistik Badan Pananggulangan Bencana Daerah (BPBD) Barito Utara Rizali Hadi yang bersama-sama Kadis Sosial PMD melakukan pemantauan di dapur umum mengatakan sebagian kebutuhan dapur umum untuk warga juga pihaknya sediakan dan bantuan pihak swasta. “Dalam peristiwa banjir bandang ini tidak ada korban jiwa, sedangkan harta belum diketahui, saat ini petugas kami sejak pagi melakukan evakuasi warga hingga sore tetap berada di lokasi untuk membantu masyarakat setempat,” ujarnya. (net/asa/K-10)

loading...
Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya