Lintasan “Emas Hitam” di Geopark Meratus
Hingga 6 Desember Ada 31.139 Tongkang

Marabahan, KalimantanPost.com – Batubara atau disebut “emas hitam”, sudah tidak asing bagi banyak orang, apalagi di kalangan pengusaha.

“Emas hitam” semenjak melewati sejarah geologi 340 juta tahun melalui proses pembentukan dari endapan organik yaitu sisa-sisa tumbuhan.

Batubara yang bernilai ekonomi banyak ditemui di Kalsel umumnya di Kalimantan dan Sumatera.
Dalam perjalanan, batu ini menyumbang banyak hasil untuk pembangunan.

Jika dikalkulasikan, batu bara menyumbang pendapatan Kalsel 30 persen. Catatan ini menjadikannya terbanyak pertama dari semua sektor pendapatan.

Sejak Kalsel dikenal kekayaan alam batu bara, sudah jutaan kali kapal tongkang batu bara
melintasi sungai-sungai menyeberang meninggalkan Pulau Kalimantan.

Kapal umumnya melintas di Sungai Barito.

Sungai ini secara alami menjadi jalur lalu lintas utama kapal tongkang batu bara.

Panjangnya sekitar 909 kilometer, membentang dengan lebar sekitar 1 kilometer membelah Kalsel dan Kalimantan Tengah.

Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas I Banjarmasin Agustinus Maun menyebutkan sejak Januari hingga 6 Desember 2023, sudah ada 31.139 kapal tongkang melintasi Sungai Barito.

Meskipun tongkang berlayar setiap hari di perairan Sungai Barito, pemandangan itu tidak selalu dapat dilihat banyak orang.

Pada 24 April 1997, Presiden Soeharto meresmikan Jembatan Barito melintang di atas Sungai Barito dengan panjang lebih dari 1 kilometer.

Bangunan itu masih kokoh hingga kini, terletak 15 kilometer dari Kota Banjarmasin, tepatnya di Kabupaten Barito Kuala.

Semenjak diresmikan Soeharto, kilau batu hitam itu terlihat jelas di bawah Jembatan Barito, apalagi jika turun hujan.

Kilauannya semakin terpancar karena tongkang batu bara itu melintas setiap saat, dalam satu hari saja ada 100 lebih tongkang melintas.

Setibanya di jembatan ini, tampak di kiri dan kanan ada beberapa petugas disibukkan dengan gergaji besi, palu, dan alat tukang lainnya.

Mereka adalah petugas yang sedang melakukan pemeliharaan jembatan.

Jika menoleh ke bawah, ketinggian dari jembatan hingga menyentuh air sungai sekitar 15-18 meter.
Ruas sungai di bawah jembatan itu dibelah dua oleh salah satu Situs Geopark Meratus, yaitu Pulau Bakut, tempat kehidupan hewan endemik Kalimantan, Bekantan.

Pada ruas sungai di sisi barat digunakan untuk lalu lintas kapal kecil karena kedalamannya cukup dangkal.

Kemudian pada ruas sebelah timur, kapal tongkang sehari-hari melintas ke arah selatan membawa batu bara keluar dari Kalimantan.

Tongkang itu akan kembali ke arah utara tanpa muatan, tepatnya di Ibu Kota Barito Kuala, Marabahan.

Membutuhkan waktu sekitar 3 jam melewati perairan, namun jika menggunakan armada darat hanya
memakan waktu 50 menit.

Di sini tongkang setiap saat memuat batu bara, setelah terisi akan berlayar kembali ke arah selatan.

Untuk menilik pemandangan tongkang melaju, pengunjung tidak perlu merogoh kocek khusus, bersepeda motor sudah cukup, berhenti di pinggir jembatan. Menunggu sekitar 12 menit tongkang batu bara sudah melintas.

Berita Lainnya

Gunung Gamalama Alami 14 Kali Gempa Vulkanik

1 dari 3,073

Pemandangan tongkang ini tidak hanya dari atas jembatan. Jika ingin bersentuhan langsung dengan perairan, pengunjung boleh memutar balik ke ruas jembatan arah barat sekitar 100 meter, turun ke bawah jembatan, terdapat seseorang pemilik perahu kecil, Samsul, namanya.

Rumahnya di tepi sungai 15 meter dari bawah jembatan.

Kesehariannya mengantar tamu menyeberangi sungai, dengan waktu sekitar 10 menit menumpang perahu kecil, pengunjung sudah bisa menjelajahi keindahan pemandangan tongkang batu bara di bawah
jembatan.

Sesekali terlihat hewan bekantan melompat di atas pohon di sekitar Pulau Bakut.

“Meskipun tongkang batu bara terus melintas, sudah puluhan tahun saya di sini tidak ada pencemaran lingkungan, tidak pernah ada tongkang terbalik di sini,” kata Samsul.

Berjarak tempuh sekitar 5 menit ke arah utara perairan Sungai Barito, di sana biasanya lebih dari tiga tongkang sudah menunggu giliran menyeberangi Jembatan Barito.

Kawasan resmi ditetapkan sebagai salah satu bagian warisan geologi dari Geopark Meratus.

Pemerintah Provinsi Kalsel secara resmi menetapkan Pemandangan Tongkang Batu Bara Jembatan Barito sebagai situs kesembilan Geopark Meratus sebelah barat dari total 54 situs yang ada.

Ketua Harian Badan Pengelola Geopark Meratus (BPGM) Kalsel Hanifah Dwi Nirwana menuturkan jembatan ini ditetapkan sebagai salah satu Situs Geopark karena sejarah panjang itu sudah dimiliki semenjak batubara melintas meninggalkan Kalimantan.
Bahkan sejarah pendirian jembatan itu sudah melekat saat kedatangan Presiden Soeharto kala itu.

Jembatan ini 24 jam terbuka untuk dilalui menyeberang dari Banjarmasin ke Kalimantan Tengah.

Sejarah batubara, Sungai Barito, dan Jembatan Barito melatarbelakangi adanya situs geologi yang menjadi alasan kuat pemerintah daerah tanpa keraguan menetapkan kawasan Jembatan Barito sebagai Situs Ke-9 Geopark Meratus, tepat pada Desember 2022.

“Untuk menjadi bagian dari Situs Geopark Meratus, suatu kawasan harus memiliki nilai sejarah, budaya, ada kehidupan masyarakat, dan banyak pertimbangan lain.
Jembatan Pemandangan Kapal Tongkang layak dijadikan sebagai bagian dari warisan sejarah Kalsel,” tambah Hanifah.

Alasan lain, adanya Pulau Bakut di bawah jembatan ini menyuguhkan pemandangan yang tidak biasa.
Saat kapal tongkang melintas, ada sekelompok kera berekor panjang menaiki tongkang.
Meski andal berenang, beberapa spesies monyet itu senang menaiki kapal tongkang.

Di sisi lain, Pulau Bakut yang berada di bawah jembatan itu menjadi satu kesatuan yang sulit dipisahkan.
Ada belasan menara pandang khusus dibangun dan dari sini pengunjung juga kerap menikmati pemandangan tongkang melintas.

Meski dirancang untuk melihat kelangsungan habitat bekantan, nyatanya menara itu tidak dapat
dipisahkan dari aktivitas tongkang.

Jika naik ke puncak menara, pengunjung dapat merasakan hampir sama tingginya dengan kapal tongkang.

Setidaknya, Jembatan Barito pernah ditetapkan sebagai jembatan gantung terpanjang di Indonesia, 8 tahun lamanya menyandang Rekor Muri setelah dipecahkan Jembatan Pasopati Bandung yang memiliki panjang 2,8 kilometer dan diresmikan pada 2005.

Meskipun rekornya sudah dipecahkan, jembatan ini memiliki nilai sejarah, menjadi yang pertama kali di negeri ini sebuah proyek maha-besar jembatan gantung, bahkan dirancang tahan badai, hingga kini masih kuat dan kokoh.

Ini juga alasan kuat kawasan itu menjadi bagian dari Situs Geopark Meratus. Kekuatan bangunan jembatan dan kelestarian lingkungan–meski sudah jutaan kali kapal tongkang sudah melintas– nyatanya hingga kini kehidupan satwa tetap terjaga.

Sebelum 2018, habitat bekantan di kawasan pemandangan tongkang itu hanya berjumlah 67 ekor.

“Setelah 5 tahun berlalu, bertambah 65 ekor bekantan, sekarang jumlahnya 132 ekor,” kata Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalsel Mahrus Aryadi.

Jika bersentuhan ke bawah jembatan menggunakan perahu kecil, hampir tidak terlihat sampah di kawasan itu, ratusan bahkan ribuan pohon bakau di bawah itu masih menjulang  tinggi menjaga kelestarian alam sekitarnya.

Pengunjung disuguhkan dengan banyak pilihan, mulai dari atas jembatan, menggunakan perahu menyusuri sungai, menaiki menara dari Pulau Bakut. Semuanya menjadi satu kesatuan yang mengandung banyak sejarah.

Nilai manfaat lingkungan yang dikandung semua ini menjadi bukti nyata, Situs Ke-9 Geopark Meratus itu kaya akan sumber daya alam, sejarah, dan budaya. (ant/K-2)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
Berita Menarik Lainnya

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya