Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
HUKUM & PERISTIWA

Sebanyak 1 Juta Lebih Warga Palestina Mengungsi dari Rafah Akibat Agresi Israel

×

Sebanyak 1 Juta Lebih Warga Palestina Mengungsi dari Rafah Akibat Agresi Israel

Sebarkan artikel ini
Warga Palestina terlihat di lokasi serangan udara Israel di sebuah kamp pengungsi dekat Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 27 Mei 2024. (Kalimantanpost.com/Antara/Xinhua)

ISTANBUL, Kalimantanpost.com – Lebih dari satu juta warga Palestina terpaksa meninggalkan Kota Rafah di Jalur Gaza selatan akibat serangan terus menerus dari Israel.

“Pemindahan secara paksa telah menyebabkan lebih dari satu juta orang meninggalkan Rafah,” kata Badan PBB untuk urusan Pengungsi Palestina (UNRWA) di akun media sosial X, Senin (3/6/2024).

Situasinya telah meningkat secara dramatis, dengan ribuan keluarga mencari perlindungan di daerah permukiman yang rusak dan hancur di Khan Younis, tambah mereka.

“UNRWA terus menyediakan layanan penting meskipun tantangannya semakin meningkat,” menurut keterangan UNRWA.

Laporan tersebut juga menggambarkan kondisi di Rafah “tak terkatakan,” sembari menyoroti parahnya krisis tersebut.

Israel terus melanjutkan serangan brutal di Gaza menyusul serangan Hamas pada 7 Oktober, meski resolusi Dewan Keamanan PBB menuntut gencatan senjata segera.

Lebih dari 36.400 warga Palestina, yang sebagian besar perempuan dan anak-anak, sejak saat itu telah tewas di Gaza, sementara lebih dari 82.600 lainnya luka-luka, menurut otoritas kesehatan setempat.

Hampir delapan bulan setelah perang Israel, sebagian besar wilayah Gaza hancur di tengah blokade yang melumpuhkan terhadap akses makanan, air bersih dan obat-obatan.

Israel dituding melakukan genosida oleh Mahkamah Internasional (ICJ), yang dalam putusan terbarunya memerintahkan Tel Aviv untuk segera menghentikan operasinya di Rafah, di mana lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan dari perang sebelum mereka kemudian diserang pada 6 Mei. (Ant/KPO-3)

Iklan
Baca Juga:  Israel Masuk Daftar Hitam PBB
Iklan