Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
HEADLINEKALTENG

Presiden Jokowi Tinjau Stok Beras dan Salurkan Bantuan Pangan Cadangan Beras

×

Presiden Jokowi Tinjau Stok Beras dan Salurkan Bantuan Pangan Cadangan Beras

Sebarkan artikel ini
Presiden Jokowi saat di Gudang Bulog Palangka Raya didampingi Gubernur Sugianto Sabran. (Kalimantanpost.com/Repro humaspemprovkalteng)

PALANGKA RAYA, Kalimantanpost.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Gubernur Kalteng H Sugianto Sabran meninjau stok beras sekaligus menyalurkan bantuan pangan cadangan beras Pemerintah, di Gudang Perum BULOG, Jalan Tjilik Riwut Km 7 Palangka Raya, Rabu (26/6/2024).

Presiden mengatakan beras yang disalurkan ini berkualitas baik dan merupakan beras pilihan. Jika harga beras naik, petani senang, tetapi masyarakat kesulitan. Begitu juga sebaliknya, jika harga beras turun, masyarakat senang, tetapi petani kesulitan.

“Oleh karena itu, tugas Pemerintah adalah menyeimbangkan agar keduanya tidak dirugikan,” ujarnya.

Orang nomor satu di Indonesia itu menambahkan, jika stok beras di dalam negeri kurang atau tidak ada, maka Pemerintah akan membeli beras impor agar harga beras tidak naik.

“Karena kalau supply kurang, otomatis harganya jadi naik. Tetapi saat ini kita masih bisa tenang karena stok beras di Bulog kita ada 1,7 juta ton,” imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Utama Perum Bulog, Bayu Krisnamurthi menyatakan pihaknya siap melakukan pengadaan beras di dalam negeri, yang saat ini jumlahnya mencapai lebih dari 750 ton.

“Sehingga sampai akhir tahun 2024, pengadaan beras dalam negeri akan bisa mencapai 1 juta ton,” jelasnya.

Ia mengungkapkan saat ini stok beras di Bulog, dipersiapkan untuk bantuan pangan. “Seperti kata Bapak Presiden tadi, bantuan pangan akan ditambah tiga bulan lagi setelah bulan Juni, yaitu Agustus, Oktober dan Desember,” sebutnya.

Gubernur Kalteng H Sugianto Sabran dampingi Presiden Joko Widodo meninjau stok beras sekaligus menyalurkan bantuan pangan cadangan beras Pemerintah

Diakuinya, beras SPHP yang ada di Bulog ini berfungsi sebagai alternatif bagi masyarakat agar bisa mendapatkan beras yang berkualitas baik dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) yang ditentukan oleh Pemerintah Daerah setempat.

Baca Juga:  SBY Bertemu Jokowi di Istana Bogor

“Bulog siap mendukung Kementerian Pertanian yang telah berusaha meningkatkan produksi untuk musim tanam kedua, yang nanti akan panen kira-kira bulan Agustus-September, dan Bulog siap untuk menampung,” tandasnya.

Sebagai informasi, bantuan pangan yang disalurkan oleh Presiden Joko Widodo adalah 10 kg beras sebanyak 380 paket.

Nampak hadir Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi, dan Kepala Kantor Bulog Wilayah Kalteng Budi Cahyanto. (drt/KPO-3)

Iklan
Iklan