Space Iklan
Space Iklan
Space Iklan
HUKUM & PERISTIWA

Terbukti Cabul Kepada Mahasiswi, Oknum Dosen Dipecat

×

Terbukti Cabul Kepada Mahasiswi, Oknum Dosen Dipecat

Sebarkan artikel ini
Ketua Satgas PPKS Unram Joko Jumadi memberikan keterangan pers terkait pemecatan oknum dosen berinisial AW yang terbukti berbuat cabul terhadap mahasiswi saat proses bimbingan skripsi di Mataram, NTB, Jumat (21/6/2024). (Antara)

MATARAM, Kalimantanpost.com – Terbukti berbuat cabul terhadap sejumlah mahasiswi, oknum dosen berinisial AW dipecat Universitas Mataram (Unram) Nusa Tenggara Barat sebagai tenaga pendidik.

Ketua Satuan Tugas Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (Satgas PPKN) Unram Joko Jumadi di Mataram, Jumat (21/6/2024) menjelaskan tindakan pemecatan ini merupakan keputusan yang merujuk pada hasil investigasi Satgas PPKS Unram.

“Jadi, keputusan ini (pemecatan) merupakan hasil investigasi Satgas PPKS Unram dari rangkaian pemeriksaan para korban dan juga oknum dosen yang juga telah mengakui perbuatannya,” kata Joko.

Dia menjelaskan keputusan pemecatan ini merupakan bagian dari pemberian sanksi berat sesuai ketentuan Pasal 14 Peraturan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Permendikbudristek) RI Nomor 30 Tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi.

“Atas keputusan ini, kami dari Unram sudah bersurat ke Kemendikbudristek. Sifatnya pemberitahuan atas keputusan,” ujarnya.

Satgas PPKS Unram menangani kasus ini berdasarkan adanya laporan mahasiswi yang menjadi korban dengan jumlah tiga orang.

“Laporan kami terima 30 Mei 2024. Dari laporan itu, kemudian kami melakukan investigasi,” ucap dia.

Dalam rangkaian investigasi, Satgas PPKS Unram turut memeriksa korban dan oknum dosen tersebut secara psikologis.

Satgas PPKS juga memberikan rehabilitasi psikologis terhadap korban dengan melibatkan psikolog dan psikiater di lingkungan Unram.

Ada juga sejumlah saksi yang berasal dari kalangan alumni. Joko mengatakan alumni ini sebatas memberikan informasi perbuatan cabul oknum dosen tersebut.

Dari rangkaian investigasi terungkap bahwa korban yang mendapat perlakuan tidak senonoh dari oknum dosen tersebut tercatat ada yang terjadi pada tahun 2010.

“Korbannya yang tahun 2010 itu paling lama, itu yang memberikan informasi sebatas via telepon. Jadi, yang lapor ke kami itu tiga mahasiswi, sisanya (korban) sebatas informasi ke kami,” ujarnya.

Baca Juga:  Danlanal dan Prajurit Syukuran Pererat Kebersamaan

Oknum dosen itu melakukan perbuatannya dengan memanfaatkan pertemuan dengan mahasiswi dalam proses bimbingan skripsi.

“Bimbingan skripsi kepada korban ini berlangsung di ruangan si oknum dosen. Karena tidak ada orang lain di ruangan itu, tidak ada CCTV, jadi oknum dosen ini dengan leluasa berbuat, sebatas perbuatan cabul saja, tidak ada persetubuhan,” kata Joko. (Ant/KPO-3)

Iklan
Iklan