Unik Larangan Kantong Plastik Dorong Jepang Teliti Perwali 18 tahun 2016, Unik

Banjarmasin, KP – Kota Banjarmasin kini benar-benar menjadi perhatian dunia internasional. Terlebih dengan terbitnya Perwali Nomor 18 tahun 2016 tentang Pelarangan Kantong Plastik bagi Ritel dan Toko Modern yang diberlakukan kota berjuluk seribu sungai ini sejak Bulan Juni 2016 lalu, mulai diikuti kota-kota lain di Indonesia.


Makanya jangan heran bila beberapa peneliti dari negara luar berkunjung ke Bumi Kayuh Baimbai, hanya untuk melakukan penelitian tentang penerapan Perwali tersebut.


Satu diantaranya Mr Takuya Hasegawa PhD. Pria dari Kyoto University, Jepang ini, hari Jumat (13/03), secara khusus menemui Walikota Banjarmasin H Ibnu Sina di ruang kerjanya.


Kedatangan pria muda ini untuk melakukan wawancara tentang keberadaan Perwali tersebut. “Ini unik. Karena awalnya tidak ada kota lain se asia pasifik yang melakukan pelarangan kantong plastik. Jadi Kota Banjarmasin yang pertama melakukannya,” ucapnya dihadapan H Ibnu Sina.


Menanggapi hal tersebut, H Ibnu Sina menjelaskan, sebenarnya ada negara tetangga yang juga menerapkan aturan yang sama.

Berita Lainnya
1 dari 1.033


Hanya saja, terangnya, pelarangan yang diterapkan di negara tersebut tidak menyeluruh, tetapi hanya dilakukan untuk akhir pekan saja.


Menerapkan pelarangan penggunaan kantong plastik di kota ini, bebernya, memang tidak mudah.


Diawal penerapannya, banyak pro dan kontra di masyarakat. Namun semua itu dapat diatasi Pemko Banjarmasin dengan cara baik, sehingga kini seluruh masyarakat Kota Banjarmasin sudah menerima kebijakan pemerintah daerah tersebut.


Imbas dari penerapan aturan tersebut, selain berhasil mengurangi peredaran sampah plastik sebanyak 18 ton perhari, ekonomi masyarakat pun kian meningkat. Hal ini dikarenakan, solusi yang ditawarkan Pemko Banjarmasin sebagai pengganti kantong plastik yakni menggunakan bakul purun, diapresiasi masyarakat dan pemerintah pusat.

“Kementerian LHK juga sudah menetapkan bakul purun sebagai pengganti kantong plastik. Setiap bulan sekira 1000 buah bakul purun di kirim ke luar kota ini, dan Kementerian LHK setiap kegiatan selalu memesan bakul purun untuk dijadikan seminar kit,” terangnya.


Tak hanya itu, Pemko Banjarmasin juga menerima penghargaan dari pemerintah pusat berupa dana insentif sebesar Rp9,3 miliar per tahun. “Dana tersebut kami gunakan untuk memotivasi warga, kemudian membeli mobil sapu-sapu dan menaikan insentif petugas kebersihan,” pungkasnya.(vin/KPO-1)

Berlangganan via E-MAIL
Berlangganan via E-MAIL
loading...

Situs ini menggunakan Cookie untuk meningkatkan Kecepatan Akses Anda. Silahkan Anda Setujui atau Abaikan saja.. Terima Selengkapnya